Quote Me Today

Wahai diri akan dibawa kemana kaki ini nanti? Ke arah onak berduri atau hamparan indah yang menyenangkan hati?

27.5.12

#FF Simfoni Hujan


Dira sedih melihat hujan. Beberapa bulan lalu ia masih pencinta hujan. Berlari di halaman belakang sembari merentangkan kedua tangan dan menengadahkan kepala. Bau tanah basah, tetesan air di daun dan dahan, ia menyukai hujan. Sampai ketika kecelakaan itu merebut kuasa atas kedua kakinya. "Hujan, bagaimana aku bisa bermain denganmu kalau berdiripun aku sudah tak sanggup" dengan kasar ia menutup jendela kamarnya, sudah tak sudi melihat turunnya air dari langit.

"Sayang.. ada Sabri tuh datang" Bunda memasuki kamar setelah mengetuk pintu, memberitahukan bahwa Sabri bertandang. Ia mengenal Sabri sejak di SMA, Sabri adalah kakak kelas sekaligus senior Paskibra di sekolahnya. Kini Sabri sudah bekerja di sebuah perusahaan Oil and Gas, sedangkan ia -seharusnya- saat ini sedang menyusun skripsi, tetapi lagi-lagi kecelakaan itu merebut minatnya.

"Hei.. Dora, lemes amat, ngapain aja seharian?" Sabri biasa memanggilnya Dora, pelesetan dari namanya. 
"Bete!!" jawabnya singkat.
"Kalau ngga mau bete, keluar rumah dong. Kuliah lagi atau.. jalan-jalan ke Mall yuk"
Dira menggeleng.
"Alasannya?" 
Ia tidak menjawab tetapi sebenarnya Sabri sudah tahu alasan Dira mengurung diri dalam rumah.
"Malu? Malu sama siapa? Sampai kapan kamu malu?"
Dira masih terdiam. Ya betul ia malu, merasa tidak berdaya duduk di atas kursi roda, perlu bantuan orang lain untuk menggapai benda yang jauh di atasnya, atau mendorong kursi rodanya. Kecelakaan mobil beruntun di jalan tol dalam kota memberi kenang-kenangan untuk selamanya. 
"Sampai aku bisa berjalan kembali, barulah aku tidak malu lagi" matanya mulai berkaca-kaca.
"Jangan berkata seperti itu"
"Biarin!!"
"Dira, di dunia ini banyak yang keadaannya lebih parah dari kamu, tapi mereka baik-baik saja, they can face the world"
"Ooo jadi maksudmu keadaanku kurang parah? Dan aku terlalu berlebihan?" Dira hampir saja memutar kursi roda tetapi Sabri menahannya.
"Bukan begitu, maaf, ngga ada maksud seperti itu. Aku cuma... hfff.. aku cuma ingin kamu kembali seperti Dira yang dulu, Dira yang ceria, suka jalan-jalan bahkan sampai ke kolong tol hanya untuk memberikan makanan kepada mereka yang tinggal di sana, aku kangen kamu" suara Sabri bertambah pelan tetapi cukup terdengar olehnya.


"Bisakah aku kembali seperti dulu?" Dira berkata setelah mereka sama-sama terdiam beberapa saat.
"Tentu"
"Apa aku masih bisa ke kolong tol?"
"Aku temani"
Dira tersenyum tipis.
"Kuliahku?"
"Lanjut dong, aku akan antar jemput kamu"
Senyum Dira semakin melebar, bunyi hujan masih terdengar di luar sana.
"Kalau aku mau main hujan-hujanan?"
"Hmm.. boleh aja, asal sudah makan jadi ngga masuk angin"
"Kalau sekarang bagaimana?"
"Tahun depan aja"
"Kenapa lama sekali?"
"Karena.. eeee.... karena"
"Karena apa?" Dira benar-benar tidak tahu apa yang ada dalam pikiran Sabri.
"Enaknya sih nikah dulu, baru main hujan-hujanan bareng" Sabri berkata sambil memalingkan wajah, entah kenapa pipinya bersemu kemerahan.
"Maksudnya?"
"Ga tahu ah" Sabri menjauh darinya
"Hei, mau kemana?"
"Ketemu Papahmu, ada kan di rumah?"
"Mau ngapain?"
"Ada deehh"

 setahun kemudian

46 comments:

  1. endingnya kurang greget neng.. gk tahu, padahal harusnya endingnya bisa jauh lebih bagus dari ini, bisa bener2 happy ending dg sentuhan sedikit misterius.. tapi saya suka kok dengan jalan ceritanya, bahasanya pun asyik.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hmmm gitu ya mba.. hihi makasih krisannya ;)

      Delete
  2. Kalau menurut q sih bagus juga

    ReplyDelete
  3. bagus. cuma ending berupa gambar yang di-center itu nggak ketangkep di mata di awal saya membaca, meski bisa diterka mau ngapain dia mau ketemu bapaknya.

    ReplyDelete
  4. andai ajja waktu turunnya.. aer ujan gag di kurangi kecepatannya dari 558km/jam jadi 8-10km/jam..?!?! hhhhh.. eee gag nyambung iia..?!?! :p

    ReplyDelete
  5. Mantap banget ceritanya,,
    menghibur qalbuku.... ^_^

    ReplyDelete
  6. Berhubung saya tidak ahli dalam membuat fiksi *apalagi menilai fiksi*, saya jadi penikmat saja yes.

    ReplyDelete
  7. aku udah baca, tetep sih dari kemaren2 juga tanda bacanya kakak yang kurang. Tapi secara keseluruhan aku menikmati. Jadi ini nggak jelek, cuman kurang rapi aja. Hehe *emang kalo ngeritik itu lebh mudah, prakteknya yg susah* *dilempar sendal

    ReplyDelete
    Replies
    1. kurang rapi ya? baik nanti di setrika lagi biar tambah rapi #eh :D

      Delete
  8. Dira dan Sabri seperti nama perempuan, jadi ketika endingnya nikah, itu bikin kaget loh

    ReplyDelete
    Replies
    1. sabri : cowo, sabrina : cewe hhehe

      Delete
  9. Menurutku endingnya keren, pake gambar :D

    ReplyDelete
  10. bingung bacanya karena terlalu panjang,, tulisannya juga bold @_@

    baca pancung dulu lah,,ntar sambung lagi,,hhehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. masa? padahal itu udah di ringkas sangat loh :)

      Delete
  11. wew, ya ... kok nikah sih jadinya, hmmm, kecele aing :p

    ReplyDelete
  12. Wah. Tuan rumahnya kemana nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. ada koq.. silakan aja para tamunya mencicipi postingan di sini, anggap rumah sendiri hehe

      Delete
  13. Endingnya keren. Pake gmbar. :D

    ReplyDelete
  14. Aku suka endingnya .......
    Tulisan sederhana, tetapi sangat sangat padat isinya.
    Support

    ReplyDelete
  15. cinta tak memandang apa aja dan bagaimana keadaan orang tersebut, karena cinta mslh hati.....selamat ending yg bagus

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup, kalau benar2 cinta fisik bukanlah masalah ;)

      Delete
  16. main hujan2an nya kayaknya kiasan ni? :P

    ReplyDelete
  17. cerita yang bagus :) sangat mengena dan menghibur.. tanpa meninggalkan pembaca untuk mengambil kesimpulan lewat gambar...

    ReplyDelete
  18. Maaf sob, baru bisa berkunjung lagi..

    ReplyDelete
  19. Temanya hampir sama yak tentang ketulusan dengan tidak melihat keadaan..

    cuma punyamu gantung sih ngga, tapi berasa terburu-buru menyelesaikannya..

    sembari ----> lebih enak sambil..

    Hujan, bagaimana aku bisa bermain denganmu ( lagi ) jika...
    sebenarnya masih banyak tapi males ah..

    *coba ikutan koreksi*

    ReplyDelete
    Replies
    1. hampir sama ma sapa? fiksi terbarumu? :P

      emang buru2, tadinya mo publish kapan2 tapi udah ada yang nanyain via email #eh

      Delete
  20. bagus sih kak cuma ya pas endingnya kurang bagus menurutku,seharusnya endingnya juga dijelaskan gak pakai gambar aja diceritain gimana si sabri ngobrol sama papanya si dira terus pas mereka sudah nikah mereka berbagi sama anak-anak di kolong tol terus si sabri sama dira main hujan kan makin so sweet ceritanya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau kaya gitu harus panjang Nis postingannya :D

      Delete
  21. Hihihi unyuuu bangettt :">
    Sabrinya tersipu gituuu hihi~
    Hai Dora, aku Diego *eh*

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku emang unyuuu #eh

      aah boong kamu kan shirley, ya kaann *tarik2 bulu shirley

      Delete

leave ur track so i can visit u back :)