Quote Me Today

Wahai diri akan dibawa kemana kaki ini nanti? Ke arah onak berduri atau hamparan indah yang menyenangkan hati?

31.7.12

Bincang malam si A dan si B

Perbincangan A dan B di suatu malam dalam bulan Ramadhan, lokasi : Rumah Kost.

B : Ente Ngantuk? Kekenyangan ya waktu buka puasa tadi.

A : Ga juga sih hehehe... Eh by the way dari tadi gonta ganti channel nyari berita tentang Rohingya ga ada, kasus si Joker di pemutaran perdana film Batman malah udah beberapa kali di bahas.

B : Udah jadi rahasia umum kalo media di mana pun di setir oleh kelompok-kelompok tertentu, jadi yang di siarin yaa yang mereka mau aja.

A : Kasihan ya muslim di Myanmar.

B : Hooh, makanya kalo abis shalat doain juga doong muslim sedunia, kan muslim itu ibarat satu tubuh. kalau ada bagian tubuh yang sakit yang lain juga ngerasain sakit. Gigi yang sakit aja rasa sakitnya bisa sampe ke kepala. Naah seharusnya sih begitu ukhuwah islamiah kita.

A : Hmm ... boro-boro mau doain orang lain, wong diri sendiri aja susah.

B : Yang begini nih yang salah. Asal tahu ya ketika kita mendoakan orang lain, Malaikat mengaminkan dan berkata, "Semoga hal yang sama untukmu." jadi malah enakan doain orang kan? istilahnya 1 kali dayung 2-3 pulau terlampaui.

A : Ooo begitu ya ....

B : Iya, begitu. Udah jam 10 nih, tidur ah.  

A : Cepet amat, masih rame nih tipinya, mendingan nonton konser dulu, tajuknya Musik Ramadhan.

B : Emoh ... Ramadhan kok nyanyi-nyanyi, mendingan tidur, bangun jam 2 atau setengah 3 terus QL.

A : Apa tuh QL?

B : QL itu Qiyamul Lail, Shalat malam alias Tahajjud, abis itu tadarusan deh, di tutup dengan doa baru nyalain tipi.

A : Terus nonton apa?

B : Kalo ane sih biasanya jam 4 kurang nonton MNCTV, ada serial yang judulnya Omar, bercerita tentang Assabiqunal Awwalun.

A : Apaan tuh?

B : Assabiqunal Awwalun itu artinya orang-orang pertama yang masuk Islam. Perlu di tonton biar kita tahu sejarah awal perkembangan Islam, bagaimana orang-orang pertama itu masuk Islam secara ikhlas dan kaffah. Untuk mencintai sesuatu kita perlu mengetahui seluk beluk tentangnya lewat belajar dari sejarah.

A : Iya ya, gimana mau cinta kalau ga tahu. Kan istilahnya tak kenal maka tak sayang.

B : Naaahh itu taaahu.

A : Hehe.

B : Udah ah mau tidur, tapi ngambil air wudhu dulu.

A : Loh bukannya tadi udah shalat?

B : Ini salah satu sunnah juga yang ane lagi mau terapin, yaitu menjaga wudhu. Referensinya cari sendiri ya, udah ngantuk nih.

A : Iyaa, ane juga mau tidur aja deh, biar bisa QL terus lanjut ngaji, Alhamdulillah di hari ke 11 udah nyampe di juz 11, emang ya kalau ada niat pasti bisa.

B : Alhamdulillah

26.7.12

Makan untuk hidup

Temans, sebelas bulan kita diberikan kebebasan untuk makan dan minum kapan pun kita mau, lalu di satu bulan yaitu bulan ramadhan, seperti saat ini, kita dilatih untuk menahan diri, ditentukan oleh Allah kapan waktu makan dan kapan waktu minum, seperti Allah menentukan kapan waktunya shalat.

Seharusnya dengan puasa, makan kita lebih sedikit dan teratur. Tapi kenyataannya, kadang waktu berbuka kita jadikan sebagai ajang balas dendam, menyiapkan segala macam jenis makanan di meja makan. Lalu dengan 'kalap' kita memakan semuanya. Padahal perut kita ini sudah punya settingan sendiri, sepertiga untuk makanan, sepertiga untuk minuman lalu ada sepertiga yang lain untuk kita bernapas. 
“Tidak ada ‘bencana’ yang lebih buruk yang diisi oleh manusia daripada perutnya sendiri. Cukuplah seseorang itu mengonsumsi beberapa kerat makanan yang dapat menegakkan tulang punggungnya. Kalau terpaksa, maka dia bisa mengisi sepertiga perutnya dengan makanan, sepertiga lagi dengan minuman, sepertiga sisanya untuk nafas.” (HR. Ahmad, Al-Tirmidzi, dan Al-Nasa’i).
Tetapi kita, yang berpikir bahwa seharian sudah menahan lapar dan dahaga tidak mempedulikan hal tersebut. Kita masukkan semua itu ke dalam perut kita, alhasil perut kita penuh, untuk bergerak saja tidak bisa, apalagi untuk shalat isya dan tarawih berjama'ah. Yang ada kita malah jadi mengantuk.

Seharusnya di bulan puasa makan kita lebih sedikit sedangkan ibadah kita semakin bertambah. Bukan sebaliknya, banyak makan dan banyak nonton acara khusus Ramadhan yang lucu tapi sebenarnya tidak lucu itu.

Hmm... mudah-mudahan dengan berpuasa kita lebih menyadari ya bahwa sebenarnya kita makan untuk hidup bukan hidup untuk makan :)

24.7.12

Kebaikan yang tidak berarti

Ali bin Abi Thalib ra, berkata :
  1. Tidak ada kebaikan dalam shalat yang tidak disertai dengan khusyu
  2. Tidak ada kebaikan dalam puasa yang tidak disertai dengan penjagaan seluruh anggota badan dari hal-hal yang tidak bermanfaat
  3. Tidak ada kebaikan dalam membaca Al Qur'an yang tidak disertai dengan tadabbur
  4. Tidak ada kebaikan dalam memiliki ilmu yang tidak disertai dengan wara'
  5. Tidak ada kebaikan dalam harta yang tidak disertai dengan sifat pemurah
  6. Tidak ada kebaikan dalam persaudaraan yang tidak disertai dengan sikap saling menjaga
  7. Tidak ada kebaikan dalam kenikmatan yang tidak kekal
  8. Tidak ada kebaikan dalam doa yang tidak disertai dengan keikhlasan
☼☼☼

22.7.12

si A dan si B tentang Buka Puasa Bersama & Khatam

Si A  dan si B sedang leyeh-leyeh di siang yang terik di hari kedua berpuasa.
 
A : Udah banyak nih yang bikin rencana Buk-Ber an, kalau loe sendiri gimana?

B : Puasa aja baru mulai, udah mikirin Buk-Ber

A : Yee Buk-Ber itu harus disiapkan jauh-jauh hari cuuyy..

B : .....................

A : Koq diem?

B : Kalo gue sih maunya tahun ini banyakan ibadahnya daripada ceremony-nya

A : Maksud?

B : Ya itu tadi, buka puasa bersama itukan bersifat ceremonial

A : Laahh... Buk-Ber kan menjalin silaturahim, dan menjaga silaturahim juga Sunnah Nabi looh

B : Iya, tapikan harus skala prioritas dong, lebih penting mana Buk-Ber sama Shalat Maghrib berjamaah terus abis itu mengaji dan dilanjutkan dengan Tarawih Berjama'ah di Masjid ?

A : Eeee.... yaa..

B : Ga usah garuk-garuk kepala deehh, udah tahukan yang mana yang lebih prioritas? Sekarang bandingkan dengan buka puasa bersama, yang shalat Maghribnya ngantri sejak ngambil air wudhu, udah gitu buru-buru lagi shalatnya karena space nya kecil jadi harus gantian shalatnya. Jangankan mau ngaji, wiritan aja kaga

A : Iya sih, tapi.. kalau ga sering-sering ga papa kan Buk-Ber?

B : He..he terserah kali

A : Eh by the way.. pengen deh khatam Qur'an dalam sebulan, itu si C bisa loh dia, ckckkk hebat baanget 

B : Alhamdulillah beberapa tahun ini gue udah ngelaksanain. Loe juga bisa koq

A : Gimana caranya cuy?

B : Gampill, nih gue kasih tau ya, dengeriinn..

A : Iyaa..

B : Al Qur'an kan terdiri dari 30 juz, naah di bagi aja dalam sebulan, itu berarti 1 juz dalam sehari, dan itu kira-kira 10 halaman, terus dibagi laagi deh dengan 5, jadi tiap abis shalat kita ngaji 2 lembar, atau 3 laah biar nanti di akhir Ramadhan ga keburu-buru, gampangkan? cuma 3 lembar dooang. Coba kalo baca novel atau bewe, sehari bisa berjam-jam

A : Ooo gitu ya caranya... Bewe? Blogwalking maksudnya? Nyindir niihh...

B : Iya begitu caranya. Ibadah itu sebenarnya tergantung kita kok, kitanya aja kebanyakan alesan

A : Hehe, ya udah deh nanti abis shalat di coba. Mudah-mudahan khatam pas Ramadhan

B : Aamiin

*kalo Al Qur'an ku sih 1 juz 10 lembar, gambarnya ini*

20.7.12

Hiatus


ibadah sunnah jadi wajib, ibadah wajib berlipat-lipat,
ayoo kita tingkatkan ibadah kita

pengu nya istirahat dulu dari bw

Saya ijin setengah hiatus yaa.. tetap publish postingan sih (yang jauh-jauh hari sudah dischedulekan), tapi saya ngga BeWe dulu selama sebulan ini yaa (kecuali............)

Maafin yee kalau ade saleh-saleh kate. Selamat menikmati jamuan Ramadhan, segala ibadah dan makanan rohani yang disiapkan di bulan ini. Semoga menang dari diri sendiri.

^^

19.7.12

Judulnya : Dadakan plus Gak Tahu Jalan


Tanggal 17 kemarin Nay (pemilik Uneg-uneg si Belo - yang sekarang blognya sudah dihapus) nanya kapan mau ketemuan? Dan aku langsung jawab, "Besok aja yok", ketika aku tanya ke Uzay eeh ternyata dua orang itu setuju. Jadilah kemarin, tanggal 18 kita ketemuan. Dadakan bangeettt...

Kenapa dadakan? Bukannya karna ngebet pengen ketemu si Nay, bukan sangattt :P, alasan yang tepat adalah karena besok lusa *atau besok* sudah masuk Bulan Ramadhan, lagi males ah ketemuan di bulan Puasa, walaupun ada yang namanya Buk-Ber atau Buka Puasa Bersama, tapi koq kayanya sayang aja gitu kalau di Bulan Spesial itu dihabiskan dengan 'kongkow-kongkow'. Ya sudlah jadinya kita ketemuan di hari Rabu.

Masalah lainnya lagi yaitu kita bertiga lumayan berjauhan, aku tinggal di Priuk kerja di daerah Kelapa Gading, Nay di Kalibata dan Uzay kerja di Radio Dalam sedangkan tinggalnya di Bogor. Hedeehhh.. gimana yaa... Udah gitu kita bertiga gak tahu jalan gitu. Ckckckckck...

Atas usul pihak lain, akhirnya kita ketemuan di Plaza Semanggi. Dan sekali lagi mereka berdua bertanya-tanya gimana rute ke Semanggi *kalo aku sih gak perlu nanya doong, karena udah punya tour guide hehe*

Jam setengah lima aku udah jalan, daripada nunggu lama di Semanggi mendingan aku mampir dulu ke Rumah Makan Pelangi di Wahid Hasyim, pesen Nasi Goreng Merah dan Mie Titi khas Makassar.
 


Setelah itu baru deh lanjut ke Sarbini. Masya Allah macetnyaa.. beruntunglah diriku yang kerjanya gak terlalu jauh dari rumah dan gak di daerah Selatan atau sekitarnya, jadi gak terlalu merasakan kemacetan seperti itu setiap hari -_-"

Sampai di Sarbini pas maghrib, Nay datang duluan baru deh Uzay. Ngobrol-ngobrol sebentar eeh udah jam 8, bubar jalan deh. Etapi foto duyuuu.

hasil Instagram dan teman-temannya

Sebelumnya sempet ragu-ragu jadi atau tidak karena hujan, tapi untungnya jadi ya Nay *hooh ye mpok*

16.7.12

Kamu yang membuatku selalu berdebar #FF

Hari ini... setelah sekian lama kita tidak berkomunikasi, aku memberanikan diri menyapamu. Sebenarnya hanya emoticon senyum saja dan dengan harap-harap cemas menunggu balasanmu. Lalu aku tersenyum ketika di chat box tertulis Rendy is typing. Sedetik kemudian kamu berkata, "Looha.." sapaan khasmu kala chat denganku. 

Tiba-tiba aku merasa jantungku berdebar lebih kencang, mungkin kalau di depan ku ada kaca aku bisa melihat semburat merah di kedua pipiku. Aahh.. kamu, kamu masih saja membuatku merasa seperti itu. Kamu dengan segala kharismamu selalu bisa melumpuhkan aku. Diammu membuatku tersenyum, senyummu membuatku tak bisa tidur, dan kata-katamu, yang walaupun jauh dari rayuan, membuatku berlama-lama terpekur dalam lamunan. 

Apakah ini cinta? Tidak! Aku tidak mau mencintaimu karena... hufff.. aku tidak bisa mengatakannya, dadaku menjadi sesak mengingat kau... seminggu lagi menikah dengan orang lain. Kau memang tidak mengundangku, kau bahkan tidak memberitahuku. Tapi aku lihat photo prewed di FB mu. Dan itu menyakitkan.

Rendy : BUZZ!!!
Rendy : Haloo.. ada orangnya gaa..

Dilla has signed out

☼:☼:☼

Flash Fiction  aja yaa.. he.he. Maaf nih udah lama ga mosting dan bewe, lagi (sok) sibuk. Tapi mendadak kangen sama temen-temen di sini *smile*


12.7.12

Qur'an dan Hadits online

Salah satu teman memberitahuku kalau ada Al Qur'an dan Hadits online yang lengkap, lalu aku cari tahu situsnya, dan menemukan ini : http://id.lidwa.com/app, sepertinya memang lengkap..




Klik Tulisan di pojok kiri atas : Lihat Versi Desktop, dan akan muncul laman ini di tab baru

Membaca Al Qur'an dan Hadits jadi lebih mudah kan? Jika kita perlu referensi Ayat Al Qur'an dan Hadits (yang bukan palsu) juga jadi lebih mudah toh? Sekarang (seharusnya) tidak ada alasan dong untuk tidak mempelajari Al Qur'an dan Hadits #talk to myself.

Wassalam

11.7.12

The Girl Who Silenced The World For Six Minutes

Sudah pernah tahu tentang ini :

Halo, nama Saya Severn Suzuki, berbicara mewakili E.C.O – Enviromental Children Organization
Kami Adalah Kelompok dari kanada yg terdiri dari anak-anak berusia 12 dan 13 tahun. 
Yang mencoba membuat Perbedaan: Vanessa Suttie, Morga, Geister, Michelle Quigg dan saya sendiri. 

Kami menggalang dana untuk bisa datang kesini sejauh 6000 mil. 
Untuk memberitahukan pada anda sekalian orang dewasa bahwa anda harus mengubah cara anda, hari ini, disini juga. 
Saya tidak memiliki agenda tersembunyi. 
Saya menginginkan masa depan bagi diri saya saja.

Kehilangan masa depan tidaklah sama seperti kalah dalam pemilihan umum atau rugi dalam pasar saham. 
Saya berada disini untuk berbicara bagi semua generasi yang akan datang.
Saya berada disini mewakili anak-anak yang kelaparan di seluruh dunia yang tangisannya tidak lagi terdengar.
Saya berada disini untuk berbicara bagi binatang-binatang yang sekarat yang tidak terhitung jumlahnya diseluruh planet ini karena kehilangan habitat nya. 
Kami tidak boleh tidak di dengar.

Saya merasa takut untuk berada dibawah sinar matahari karena berlubang nya lapisan ozon. 
Saya merasa takut untuk bernafas karena saya tidak tahu ada bahan kimia apa yg dibawa oleh udara.

Saya sering memancing di Vancouver bersama ayah saya hingga beberapa tahun yang lalu kami menemukan bahwa ikan-ikannya penuh dengan kanker
Dan sekarang kami mendengar bahwa binatang-binatang dan tumbuhan satu persatu mengalami kepunahan tiap harinya, hilang selamanya.

Dalam hidup saya, saya memiliki mimpi untuk melihat kumpulan besar binatang-binatang liar, hutan rimba dan hutan tropis yang penuh dengan burung dan kupu-kupu. 
Tetapi sekarang saya tidak tahu apakah hal-hal tersebut bahkan masih ada untuk dilihat oleh anak saya nantinya.

Apakah anda sekalian harus khawatir terhadap masalah-masalah kecil ini ketika anda sekalian masih berusia sama seperti saya sekarang?

Semua ini terjadi di hadapan kita dan walaupun begitu kita masih tetap bersikap bagaikan kita masih memiliki banyak waktu dan semua pemecahannya. 
Saya hanyalah seorang anak kecil dan saya tidak memiliki semua pemecahannya tetapi saya ingin anda sekalian menyadari bahwa anda sekalian juga sama seperti saya!
Anda tidak tahu bagaimana caranya memperbaiki lubang pada lapisan ozon kita. 
Anda tidak tahu bagaiman cara mengembalikan ikan-ikan salmon ke sungai asalnya. 
Anda tidak tahu bagaimana caranya mengembalikan binatang-binatang yang telah punah.
Dan anda tidak dapat mengembalikan hutan-hutan seperti sediakala di tempatnya yang sekarang hanya berupa padang pasir. 

Jika anda tidak tahu bagaimana cara memperbaikinya.
Tolong berhenti merusaknya!

Disini anda adalah delegasi negara-negara anda. 
Pengusaha, Anggota perhimpunan, Wartawan atau Politisi, tetapi sebenernya anda adalah ayah dan ibu, saudara laki-laki, dan saudara perempuan, paman dan bibi. 
Dan anda semua adalah anak dari seseorang.

Saya hanyalah seorang anak kecil, namun saya tahu bahwa kita semua adalah bagian dari sebuah keluarga besar, yang beranggotakan lebih dari 5 milyar, terdiri dari 30 juta rumpun dan kita semua berbagi udara, air dan tanah di planet yang sama. 
Perbatasan dan pemerintahan tidak akan mengubah hal tersebut.

Saya hanyalah seorang anak kecil namun begitu saya tahu bahwa kita semua menghadapi permasalahan yang sama dan kita seharusnya bersatu untuk tujuan yang sama.
Walaupun marah, namun saya tidak buta, dan walaupun takut, saya tidak ragu untuk memberitahukan dunia apa yang saya rasakan.

Di Negara saya, kami sangat banyak melakukan penyia-nyiaan, kami membeli sesuatu dan kemudian membuang nya, beli dan kemudian buang. walaupun begitu tetap saja negara-negara di utara tidak akan berbagi dengan mereka yang memerlukan.
 
 Bahkan ketika kita memiliki lebih dari cukup, kita merasa takut untuk kehilangan sebagian kekayaan kita, kita takut untuk berbagi.

Di Kanada kami memiliki kehidupan yang nyaman, dengan sandang, pangan dan papan yang berkecukupan. Kami memiliki jam tangan, sepeda, komputer dan televisi.

Dua hari yang lalu di Brazil ini, kami terkejut ketika kami menghabiskan waktu dengan anak-anak yang hidup di jalanan. 
Dan salah satu anak tersebut memberitahukan kepada kami: ”Aku berharap aku kaya, dan jika aku kaya, aku akan memberikan anak-anak jalanan makanan, pakaian dan obat-obatan, tempat tinggal, dan cinta dan kasih sayang” .

Jika seorang anak yang berada di jalanan yang tidak memiliki apapun, bersedia untuk berbagi, mengapa kita yang memiliki segalanya masih begitu serakah?

Saya tidak dapat berhenti memikirkan bahwa anak-anak tersebut berusia sama dengan saya, bahwa tempat kelahiran anda dapat membuat perbedaan yang begitu besar. 
Bahwa saya bisa saja menjadi salah satu dari anak-anak yang hidup di Favellas di Rio. 
Saya bisa saja menjadi anak yang kelaparan di Somalia. 
Seorang korban perang Timur Tengah atau pengemis di India.

Saya hanyalah seorang anak kecil namun saya tahu bahwa jika semua uang yang dihabiskan untuk perang dipakai untuk mengurangi tingkat kemisikinan dan menemukan jawaban terhadap permasalahan alam, betapa indah jadinya dunia ini.

Di sekolah, bahkan di taman kanak-kanak anda mengajarkan kami untuk berbuat baik. 
Anda mengajarkan pada kami untuk tidak berkelahi dengan orang lain. 
Mencari jalan keluar, membereskan kekacauan yang kita timbulkan. 
Tidak menyakiti makhluk hidup lain, berbagi dan tidak tamak.

Lalu mengapa anda kemudian melakukan hal yang anda ajarkan pada kami supaya tidak boleh dilakukan tersebut?

Jangan lupakan mengapa anda menghadiri Konferensi ini. 
Mengapa anda melakukan hal ini? Kami adalah anak-anak anda semua. 
Anda sekalianlah yang memutuskan dunia seperti apa yang akan kami tinggali. 
Orang tua seharusnya dapat memberikan kenyamanan pada anak-anak mereka dengan mengatakan ” Semuanya akan baik-baik saja “. "kami melakukan yang terbaik yang dapat kami lakukan" dan "ini bukanlah akhir dari segalanya"

Tetapi saya tidak merasa bahwa anda dapat mengatakan hal tersebut kepada kami lagi. Apakah kami bahkan ada dalam daftar prioritas anda semua?
Ayah saya selalu berkata "kamu akan selalu dikenang karena perbuatanmu bukan oleh kata-katamu"

Jadi, apa yang anda lakukan membuat saya menangis pada malam hari. 
Kalian orang dewasa berkata bahwa kalian menyayangi kami.
Saya menantang A N D A , cobalah untuk mewujudkan kata-kata tersebut.

Sekian dan terima kasih atas perhatiannya.


Sudah 20 tahun berlalu dari ketika Severn Cullis Suzuki (yang kala itu berusia 12 tahun) berpidato di United Nation Earth Summit 1992 di Brazil, para delegasi yang menghadiri Konferensi pun terdiam akan kata-katanya, sampai-sampai ia dijuluki The Girl Who Silenced The World For 6 Minutes, tetapi apakah saat ini keadaan semakin membaik atau memburuk? Yang jelas Severn Cullis yang membuat ECO ketika berumur 9 tahun masih aktif sebagai aktivis lingkungan.

9.7.12

Pilkada

Beberapa hari lagi, tepatnya tanggal 11 juli 2012 warga Jakarta mengadakan Hajatan Besar yaitu Pemilihan Kepala Daerah, tadi aku buka Situs Resmi KPU Jakarta untuk mengecek apakah namaku terdaftar atau tidak, hal itu aku lakukan karena sampai saat ini aku belum menerima undangan Pilkada, tetapi ketika aku mengecek di situs ternyata namaku terdaftar.
 
 
Apakah aku memilih? Tentu saja, rasanya sayang sekali kalau tidak ikutan memilih. Apalagi (sepertinya) calon(-calon)nya menjanjikan.

Lalu bagaimana kalau calonnya tidak ada yang menjanjikan? Tidak ikut memilih? Seharusnya sih memilih juga, karena kita sudah diamanatkan untuk memilih. Jadi kalau tidak memilih satu pun itu sama saja dengan menyia-nyiakan amanat yang telah diberikan.

Ketika Pemilihan Presiden aku pernah mendengar ada yang mengatakan, "Mendingan ngga usah milih, semuanya sama saja, Golput lebih baik", padahal fi ba'dh al-syarri khiyar yaitu dalam yang buruk pun ada pilihan, begitulah petunjuk Rasulullah agar kita menggunakan hak kita sebagai pemilih.
“Apabila amanat diserahkan kepada orang yang bukan ahlinya, maka tunggulah saat kehancurannya.” (HR. Bukhari) 
Dalam hadits di atas kita diperintahkan untuk memilih yang benar-benar pantas untuk dipilih, benar-benar Ahli, bukan hanya mengatakan ia adalah seorang yang ahli tapi pada kenyataannya ...................... (lanjutkan sendiri *smile).

~oOo~

7.7.12

Timeline

Sudah lama ga mantengin twitter, mari log in dan melihat ada apa di sana...

Eh ternyata ada yang bagus-bagus TL nya, aku copas yaa... :)


Desire is the key that opens the door when opportunity knocks. — Unknown

If you have to think about whether you love someone or not then the answer is no. When you love someone you just know.

Kecantikan wajah sama sekali tidak menjamin kecantikan hati 

Every single person on the planet has a story.Don't judge people before you truly know them. The truth might surprise you.


Orang cerdas bertahan dengan mengatur ulang strateginya. Orang malas bertahan hanya karena tak mau mati.

Rasa ragu2 dan khawatir tdk mendorong anda untuk menyelesaikan apapun kecuali menggiring anda pada kegagalan.

Disayangi orang baik saja sudah sangat menyenangkan apalgi disayangi oleh Allah Yang Maha Baiik, Pasti luarbiasa bahagianya

Jalan untuk mencapai kesucian hati adalah melalu kerendahan hati.

Perkataan yang sia-sia itu racun, zikir itu obatnya.

Konsentrasikan pikiran Anda pada sesuatu yang Anda lakukan, karena sinar matahari juga tidak dapat membakar sebelum difokuskan.

Life is an attitude. Have a good one.— Eric Lungaard

Pd akhirnya bukan brp tahun dlm kehidupan Anda yg dilihat tp kehidupan dlm tahun2 tersebut - Abraham Lincoln

"Penyakit apa yang sering muncul saat wiken? Penyakit Buang-buang Duit."

Air tak bisa masuk ke dalam botol bila botolnya tertutup, ilmu tak akan masuk ke dalam dirimu bila pikiranmu tertutup

The more freedom we enjoy, the greater the responsibility we bear, toward others as well as ourselves. Oscar Arias Sanchez

Hampir semua org melupakan bhw hal utama yg hrs disyukuri dlm hidup adalah bangun pagi dlm keadaan sehat dan bisa bernafas

Ambillah kesempatan berdo'a ketika hati sedang lemah-lembut karena itu adalah rahmat. (HR.Ad-Dailami)

Para kkasih Allah jk mnempuh pjalanan sulit mrk sllu optimis, sdangkn jk mlewati pjalanan yg mudah mrk malah khwatir (Wahab bin Munabbih)

If Muslims don't understand each other then how can we expect non-Muslims to understand us?

Orang yang hanya melihat ke atas, mudah merasa minder. Mario Teguh

Segini aja ya.. ini TL satu jam terakhir di siang yang panas cerah ini :).. btw paling suka yang mana?

6.7.12

Fabel : Pujian atau cacian bukan untuk melemahkan #Fiksi

Dua puluh menit lagi Ibot sudah harus tampil dalam pertunjukan, tetapi kata-kata Boo tadi terus terngiang di telinganya, dan semakin lama kata-kata itu semakin membuat dadanya sesak. "Lo mainnya yang bagus dong, pertunjukan kemarin ngga banget deh, penonton aja pada kecewa." Boo berkata seperti itu, tadi, satu jam yang lalu, tapi Ibot tidak sempat merespon balik karena Boo sudah keburu pergi. Ngga banget? Maksudnya? Bukannya pertunjukan kemarin sukses? Penonton bertepuk tangan dengan kencang, bahkan banyak dari mereka yang ingin berfoto bersamaku, apanya yang mengecewakan? Tanyanya dalam hati.

"Ibot.. kamu kenapa? Koq tampangnya bete begitu?" Bianca yang pertama mendapati raut wajah Ibot yang murung tersebut, lalu Jenca pun melihat hal itu dan mereka berdua mendekati Ibot.

"Tadi Boo bilang pertunjukanku yang kemarin ngga banget. Benarkah pertunjukanku itu jelek?" Ibot bertanya, tampangnya sangat murung.

"Bagus koq, buktinya penonton bertepuk tangan dengan riuh."

"Hooh.. bagus koq Bot."
Ibot masih terdiam, moodnya sudah kadung drop,
"Udah.. tidak usah terlalu dipikirkan. Pertunjukan yang kau bawa kemarin itu tidak mudah Bot, Boo pun belum tentu bisa melakukannya."
"Iya.. yang penting penonton senang. Kita kan tidak bisa menyenangkan semua pihak, pelatih menilai kita kurang bagus tapi.. kenyataannya? pertunjukan kita sukses, beda kepala beda juga pemikirannya Bot."

"Tapi menurut kalian tampilanku kemarin bagus atau jelek?" Ibot cemberut, kata-kata Bianca dan Jenca belum bisa membuatnya kembali ceria.
"Duuhh.. Iboott,  udah jangan terlalu dipikirkan, anggap aja Boo itu komentator bola, toh para komentatornya memang selalu lebih pintar daripada pemain bolanya kan?” Jenca menambahkan senyuman pada kata-katanya, ia tidak ingin Ibot terlalu lama dalam pikiran-pikiran seperti itu karena akan berpengaruh pada penampilannya nanti.

Bianca menambahkan dengan kata-kata bijak, "Bot, Pujian atau cacian sejatinya dapat membuat kita menjadi lebih baik dan tidak jumawa, pujian atau cacian hanyalah bonus akan suatu hal yang telah kita lakukan, pujian seharusnya tidak menjadikan kita tinggi hati  dan cacian seharusnya menjadikan kita lebih baik karena terkadang kita sering menempatkan diri kita ditempat yang lebih tinggi daripada seharusnya."

Ibot terdiam, merenungi kata-kata itu,

"Pujian atau cacian itu sama ajah, bagai kaleng rombeng yang bunyinya berisik ketika jatuh, hihi"

Kata-kata Jenca itu mau tidak mau membuat Ibot tersenyum... ” Whooosaahhh…" Ibot menarik nafas, sebentar lagi namanya akan dipanggil, dia butuh fokus dan mood yang baik karena hari ini ia akan banyak bersinggungan dengan api. "Baiklah, aku akan menganggap kalau Boo itu hanya iri akan kemampuanku, sebenarnya ia ingin sepertiku tetapi ia belum mampu, jadinya yaa.. begitu deh, kesal sendiri," Ibot tersenyum, rasa tidak enak yang menghimpit dadanya mulai terangkat.

"Naahh gitu doong, harus bangga doong, bukan malah bete.. hihi" Jenca melompat-melompat tanda rasa senangnya.

"Dimana ada yang memuji disitu juga ada yang mencaci, tapi jadikan keduanya sebagai alat untuk membangun diri. Setuju??"

Ibot mengangguk, kata-kata Bianca bagai oase di tengah padang pasir.

"Ibot, sini siap-siap," salah satu pelatih memanggilnya, menunggu dibalik tirai besar berwarna kuning yang sudah mulai kusam.
"Daaaann inilah dia yang kita tunggu-tunggu, Ibot from Afrikaaa..." Penonton bertepuk tangan dengan riuh, suaranya menggemuruh ke setiap sudut tenda sirkus, Jenca dan Bianca melompat ke punggung Ibot, tirai terbuka dan singa itu melangkah ke tengah arena pertunjukan dengan gagah, dua teman simpansenya sudah melompat turun dari punggungnya dan mulai menunjukkan aksi mereka.

~oOo~

3.7.12

#Fiksi Dua Jiwa Dua Dunia (Tamat)

“Risa.. Kamu tidak apa-apa Nak?” tanya Bunda suatu hari.
“Maksudnya?” Risa melahap habis makanannya, ia ingin segera kembali ke kamar dan menonton serial lanjutan di salah satu chanel televisi.. Buruaann.. Rini berteriak ditelinganya.

“Bunda sering mendengar kamu berbicara sendiri!”
“Masa sih Bun? Ah ngga koq, mungkin aku sedang terima telepon.” Risa membawa piring bekas makannya dan meletakkan di tempat cuci piring. Mata Bunda masih mengawasi.
“Aku ke atas dulu ya Bun,” setengah berlari ia menuju tangga, Rini yang berdiri di puncak tangga gemas melihatnya.
Kalau aku bisa menyalakan tivi sendiri, aku ngga akan menunggumu. Rini mengomel.
---

“Aku ngga tahu apa yang terjadi dengan Risa Yah, dia.. sering berbicara sendiri.. bukan hanya dikamarnya, tapi juga di dapur, halaman belakang.. Ah pokoknya hampir semua tempat. Dan dia.. menyebut nama Rini.”
“Bunda yakin?”
“Iya Yah, aku sudah memperhatikan hal ini kurang lebih dua bulan. Aku takut sesuatu terjadi kepada Risa.”
“Maksudnya?” Ayah mengecilkan suara tivi, melihat ke mata Bunda yang memancarkan kekhawatiran.
“Dari yang aku amati Risa seperti melihat sosok Rini, berbicara dengan Rini. Mereka.. seperti menghabiskan waktu bersama. Aku juga sudah lama tidak melihat Risa membawa teman-temannya ke rumah. Ia lebih senang mengurung diri dalam kamar. Aku pernah mendengar ia tertawa dan berbicara layaknya ada seseorang bersama dia, dan orang itu.. Rini Yah. Kita harus bagaimana?”

Ayah diam sebentar, lalu berkata, “Ada dua pilihan, kita bawa Risa ke psikiater atau.. ke orang pintar?”

---

“Rini.. maaf aku ngga mau lagi berbicara denganmu, kamu harus pergi.. harus!!”
Rini memandang Risa dengan wajah angker, kenapa??!! Ia berteriak, walau teriakannya hanya dapat didengar oleh Risa.
“Aku ngga mau dianggap sakit jiwa Rin.. tolong mengerti aku.”
Kamu memang ngga pernah menyayangiku. Atau justru kamu senang akan kepergianku? Kamu ngga punya saingan lagi untuk mendapatkan cinta Ayah dan Bunda.
“Rinii kamu berbicara apa siihh.. tentu saja aku menyayangimu.”
Ngga.. kamu bohong!! Rini melayang mendekatinya. Wajah mereka hanya terpisahkan beberapa inchi saja.
“Rin.. tolong.. bukan begitu, aku cuma ngga mau dbilang sakit jiwa,"
Siapa yang bilang begitu? Teman-temanmu? Penjaga perpustakaan? Pelayan Restoran itu? Mereka semua yang pernah melihatmu berbicara sendirian? Aku akan mendatangi mereka!! Rini menatapnya dengan mata berkilat, wajahnya yang cantik berubah menakutkan. Risa menunduk, tidak berani melihat saudara kembarnya yang berubah mengerikan.
"Nilai-nilai mata kuliahku menurun. Aku juga kasihan sama Ayah dan Bunda yang mengkhawatirkanku.. bagaimana kalau kamu kembali menghilang Rin, suatu hari nanti kalau aku merindukan kebersamaan kita, aku akan memanggilmu kembali. Bagaimana? Kamu setuju ya?” Lamat-lamat Risa memberikan penawaran.

Bayangan pucat itu tidak menjawab, lalu tiba-tiba.. 

---

Risa tersadar di ranjang Rumah Sakit, kata Bunda ia sudah pingsan selama dua hari.

"Kamu kenapa Nak?" Ia pun tidak tahu ada apa dengannya, yang ia ingat adalah Rini melesat ke arahnya, menubruk dan menembus tubuhnya, lalu dadanya menjadi sesak dan sekelilingnya menjadi gelap.

~oOo~

2.7.12

#Fiksi Dua Jiwa Dua Dunia

Sstt.. kamu jangan lewat jalan itu, putar balik saja
“Putar balik? Tambah jauh dong,”
Lebih baik tambah jauh daripada kamu ada apa-apa
“Apa-apa bagaimana maksudnya?” Risa masih tidak mengerti kenapa Rini berkata seperti itu, tapi Risa tetap mengikuti perkataan Rini, ia mengurungkan niat untuk melewati gang sempit sebagai jalan pintas menuju rumahnya.
“Kamu mau ngerjain aku ya Rin?”
Rini tertawa mendengar kata-kata saudara kembarnya
Untuk apa aku ngerjain kamu. Ngga ada untungnya
“Kemarin kamu ngerjain aku…” Risa memelankan suara ketika dilihatnya beberapa orang menoleh kepadanya “… di kampus” lanjutnya.
Hihihi.. kalau itu lain lagi.. hihihi
“Hff.. sudah aku bilang kamu jangan tertawa seperti itu, aku takut. Sudah sana jangan ganggu aku. Aku seperti orang gila tahu ngga, berbicara sendirian.”
Iya deeh aku pergi, hati-hati ya. Dan Rini menghilang.

---

Sudah setahun belakangan ini Rini ‘menampakkan’ dirinya. Saudara yang sudah lebih dulu dipanggil Yang Maha Kuasa karena kanker darah itu tiba-tiba muncul di suatu malam.

“Kkkaammuu.. sssiapa..” ingin rasanya Risa berlari tapi tubuhnya membeku, ia memejamkan mata, menarik selimut untuk menutupi seluruh tubuhnya. Dipeluknya bantal untuk menghilangkan rasa takut, namun kemudian dilepaskannya lagi karena nafasnya menjadi sesak.
Risa.. ini aku Rini.
“Rriinni.. rrrini kan ssudah.. ngga adda,” tubuhnya bergetar hebat, ia jatuh pingsan tanpa sempat mendengar kata-kata dari bayangan halus yang ada dihadapannya.

“Mungkin elo bisa melihat hantu Ris, six sense begitu deh,” ujar Jaka,
“Atau.. elo cuma halusinasi, stress gara-gara tugas yang ngga selesai-selesai,” Indah ikut berasumsi,
“Yaa kali aja beneran saudara elo datang, kangen mungkin.” kata Jaka lagi
“Delusi adalah suatu keyakinan yang dipegang secara kuat namun tidak akurat, yang terus ada walaupun bukti menunjukkan hal tersebut tidak memiliki dasar dalam realitas. Dalam ilmu psikiatri, delusi diartikan sebagai kepercayaan yang persifat patologis (hasil dari penyakit atau proses sakit) dan terjadi walaupun terdapat bukti yang berkebalikan” Hendra membacakan kalimat dalam Wikipedia.
“Delusi Ndra? Separah itukah gue?”

Teman-temannya mengangkat bahu. Risa memutuskan untuk bercerita kepada mereka setelah beberapa kali ia 'dikunjungi' oleh Rini.

Kunjung-kunjungan berikutnya tidak lagi direspon dengan ketakutan. Risa mulai memberanikan diri.

“Rin.. kamu mau apa?” Rini tidak hanya datang di malam hari, siang hari ketika Risa menyendiri ia pun menampakkan wujudnya.
“Cuma mau mengobrol denganmu. Bolehkan?” Rini tersenyum, Risa membuang muka agar tidak perlu melihat senyuman itu. Senyuman Rini yang manis tapi terkesan dingin.
“Boleh koq,” ia tidak punya pilihan untuk menjawab, kalau gue jawab ngga boleh nanti gue dicekik. Katanya dalam hati.

Waktu berlalu dan Risa mulai merasa nyaman dengan keberadaan Rini yang bagai tebusan akan kebersamaan mereka yang terenggut oleh keadaan. Kini ia lebih senang menghabiskan waktu di rumah, berbagi aktivitas dengan saudara kembarnya yang telah lama tiada.

Ris.. jangan dibalik dulu dong bukunya, aku belum selesai baca nih.

Mereka duduk bersisian dan membaca novel. Atau berselanjar di dunia maya, tertawa karena hal-hal lucu yang mereka lihat di televisi, majalah juga social media.


~bersambung~