Quote Me Today

Wahai diri akan dibawa kemana kaki ini nanti? Ke arah onak berduri atau hamparan indah yang menyenangkan hati?

21.6.12

Shalat Khusyu *Rangkuman*

Kemarin saya posting tentang Obsessive Compulsive Disorder, dan banyak juga komen yang mengatakan kalau mereka juga sering lupa, tetapi dalam shalat. Hmm menurut saya kalau begitu sih namanya bukan OCD tetapi kurang khusyu (mungkin agak-agak mirip, tetapi bagi saya beda), dulu itu pernah saya posting tentang Shalat Khusyu, tetapi mungkin banyak yang belum baca, jadi... saya rangkum deehh di sini :)


Tak kenal maka tak sayang, tak sayang maka tak cinta. Jadi.. bagaimana mau fokus kepada Allah kalau kita tidak mencintainya. Contoh : kita udah sayaaang banget sama blog kita, pasti kita telaten banget deh untuk mengurusnya, lupa makan lupa tidur telat shalat. Kita khusyu banget di depan blog, sampai-sampai orang tua memanggil pun kita tidak dengar. Contoh lain : kita cintaaa banget sama pasangan kita, kalau dia sedang berbicara semua panca indra kita kerahkan hanya padanya. Ya kan?? Naah jadi kenali dulu Allah kalau ingin Khusyu


Baca sih baca, semua yang shalat pasti hafal di luar kepala bacaan Al Fatihah, rukuk, sujud dan sebagainya, tetapi.. tahu tidak artinya? wong bacanya saja seperti kereta ekspress, apalagi kalau Tarawih, cepet banget bacaannya dan hanya mengambil nafas pas jeda ketika Makmum berkata "Aaaaaaammiiiiiiiin", bener kan?? Hayoo ngaku hehe. 
(masih menyambung dengan point di atas) Bacaan dalam shalat itu berisi pernyataan akan keagungan/kebesaran Allah, juga berisi doa, mosok baca doa ngebut-ngebut begitu. Minta keselamatan, minta rizki, kesehatan, hidayah, di ampuni dosa tapi di lafadzkan dengan buru-buru. Hmm coba ya kalau kita minta uang sama orang tua dengan cara seperti itu, tergesa-gesa bin buru-buru, yang ada bukannya di kasih malah di marahi. Ya toh!
Tuma'ninah itu berarti tertib, tidak terburu-buru atau tergesa-gesa. Ruku' nya sempurna, sujudnya sempurna. Nah dalam 'berhenti' itulah kita bisa membaca ayat dengan baik. Balik lagi ke masalah tarawih nih, kadang saya baru mau ruku' eeh Imamnya udah bangun lagi aja, duuh tidak konsen banget menurut saya. Dan saya pernah mendengar seorang Ustad yang tidak jadi shalat di tempat itu gara-gara Imamnya sangat terburu-buru, beliau mengatakan 'daripada ngga sah mendingan shalat sendiri, ngga khusyu', karena ketenangan itulah yang membuat kita lebih konsentrasi bukan?
Bagaimana mau khusyu kalau dalam shalat pun masih berpikir 'abis ini harus ke sana untuk mengerjakan anu', 'kayanya belum matikan kompor deh', dan sebagainya, jadi... tidak khusyu deeh

"Dalam tubuh manusia ada segumpal daging, bila ia baik akan baiklah seluruh tubuh itu, bila ia rusak akan rusaklah seluruh tubuh itu. Segumpal daging itu adalah hati (qalbu)".. Kalau makan yang haram lalu rusaklah seluruh tubuh kita kira-kira kita bakalan khusyu tidak ya? Sedangkan khusyu itup pun datangnya dari Allah, dan Allah yang Maha Baik hanya menerima yang baik-baik saja? Hmm rasanya tidak ya, karena keharaman itu akan menjadi hijab antara kita dan Allah.


Ini juga akan menjadi hijab antara kita dan Allah, karena hidayah Allah tidak sampai ke hati kita. Jadi kita tidak betul-betul menghayati apa yang kita baca.


Ingat, bahwa selain Habluminallah kita pun harus Habluminannas, ada orang-orang di sekeliling kita yang harus kita hargai, hormati, perhatikan keberadaannya. Menganiaya, memfitnah, buruk sangka, riya' dan sebagainya dapat membuat kita tidak khusyu dalam shalat.


Allah membenci orang yang sombong. Dan lagi apa juga yang patut disombongi? Toh kita hidup di dunia ini hanya menumpang, ya ngga? Jadi orang yang sombong itu shalatnya belum bisa khusyu. Apalagi kalau sampai shalatnya itu hanya karena orang lain bukan karena Allah, bisa jadi shalatnya tidak diterima tuh.

Kita kadang menjalankan shalat di akhir waktu, dan terburu-buru pula, hanya menyediakan 5 - 10 menit. Dengan baju seadanya, mengambil wudhu dengan buru-buru, padahal wudhu yang baik bisa menambah poin dalam beribadah loh.

Imam Ghazali berkata, "Siapa dengan sengaja mengulur waktu shalat tanpa alasan yang dibenarkan Syar'i maka sungguh setengah kekhusyuan telah hilang dari shalatnya."

o0960o

Begitu kira-kira poin yang saya dapat dari Ustad Arifin Ilham kapan itu. Jadi.. menyambung dengan tulisan pembuka di postingan ini, menurut saya OCD tidak sama dengan kekhusyuan beribadah. 
Silakan yang mau menambahkan, saya maksi dulu yaa... soto saya udah dingin nih, BW nya nanti malam aja yaa... 
*cmiiw*

46 comments:

  1. saya concern ke yang berbuat munkar/zhalim kepada orang lain. itu kadang nggak kita sadari ya... perasaan udah sesantun mungkin, memperlakukan semanusiawi mungkin kepada orang lain. tapi tau-tau orang tersebut mendiamkan kita misalnya. karena menurutnya, kita telah melukai hatinya dengan ucapan kita. itu bener-benar tidak disengaja padahal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya padahal kita merasa biasa aja ya pak, eeh dia nya menganggap salah huhu *curcol

      Delete
  2. betul, segala sesuatu harus fokus begitu bahasanya... dan harus dengan segenap jiwa raga... supaya orang yang kita layanipun terkesan dan menerimanya dengan baik

    ReplyDelete
  3. hmph... sampai usia sekarang setiap baca tentang shalt khusu selalu minder sama diri sendiri. meskipun sudah usaha menerapkan tiap tahapnya.. ckckck...

    ReplyDelete
  4. kalau kita ikuti tata cara sholat yg sesuai rasul, dengan sendirinya mudah2an akan khusyu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hooh cuma masalahnya kita belum menerapkan shalatnya Rasulullah

      Delete
  5. اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ عِلْمٍ لَا يَنْفَعُ وَمِنْ قَلْبٍ لَا يَخْشَعُ وَمِنْ نَفْسٍ لَا تَشْبَعُ وَمِنْ دَعْوَةٍ لَا يُسْتَجَابُ لَهَا

    "Ya Allah, شku berlindung kepada-Mu dari ilmu yang tidak bermanfaat, dari HATI yang TIDAK KHUSYUK, dari jiwa yang tidak pernah merasa puas, dan dari doa yang tidak terkabul.”

    ReplyDelete
  6. hmmm rangkuman km saya kasih nilai 90....besok2 belajar lagi yaaa....jangan lupa kerjakan tugas minggu depan...

    ReplyDelete
  7. huhuhuhuhu :(

    shalatnya lebih jarang khusyuk..

    ReplyDelete
  8. poin 9 mungkin lebih besar pengaruhnya Nu, riya dan terlalu meninggi
    sangat dengan manusia yg lahir sudah dg egonya masing-masing

    Nice artikel :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, kadang kitanya juga suka kurang sabar jadinya orang yang ego kita balas dengan ego juga :)

      Delete
  9. Waduh, merasa tersindir aku sob, shalatnya ekspress hahahhahaaa....

    Izin copy sob. Buat dibaca2 :)

    ReplyDelete
  10. Alhamdulillah sama dengan pengetahuanku.. :)
    sekarang bagaimana caranya agar kita bisa mengamalkannya dengan sepenuh hati, tidak setengah-setengah..?
    yaitu dengan cara mengIkhlaskan semua hidup ini kepada Allah semata...
    Dan jadikanlah hidup ini ada dalam Allah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. naah itu yang susah, ikhlas atau ridha, ridha kepada Allah, kepada Islam dan kepada Rasulullah

      Delete
    2. Memang susah :)
      tapi jika terus berusaha menggapai mardhotillah dengan jalan ikhlas, Insya Allah, BISA....
      benar sekali postinganmu sengaja aku sambungkan dipostinganku.. :)
      gak apa-apa kan?? ^_^

      Delete
  11. Whew fakta! Thnaks banget artikelnya. Sangat berguna :))

    ReplyDelete
  12. Bener bgt tuh .
    Sholat tarawih gak pernah khusyuk. Cpet bgt .

    ReplyDelete
  13. ih singkatan dr STMJ kbalik tuh sobat,, harusnya STMJ (Sholat Tekun Maksiat Rajin) yg diatas kbalik,,,
    bagus bgt ni postingannya, sampai skrang juga syamasih berat untuk khusuk sholat,,, mngkin karena pnyebab diatas ya,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh iya makasih ya udah di koreksi :)

      Delete
  14. sulit tampaknya, tpi kalau mau berusaha Insya Allah bisa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. pasti bisa, ada koq pelatihannya :)

      Delete
  15. wah postingan yg bermanfaat banget..
    memang kadang sholat yg kurang khusuk jd bikin gak karuan...

    ReplyDelete
  16. Yey, kalo masalah sholat, apa gue OCD, ya?

    Mobile view elo di defaultin ajah! ;-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah kooqq, bahkan ngambil yang simple

      Delete
  17. wadoooh, soal begian gw paling ancur deh, kl diatas STMJ, gw SJMJ (sholat Jarang, Maksiat Jalan) hihihiy #mewek gak ya ????

    ReplyDelete
    Replies
    1. mewek dah yang kenceng, sekalian push up juga gpp :P

      Delete
    2. ngapain juga push up, ada nya pus pus puus ...jangan kawin disini, brisik :P

      Delete
    3. suruh aja ke google doodle

      Delete
  18. Waduh, beneran kesentil deh. Jujur deh aku asal baca nggak ngerti artinya hehehe...
    Kekusyukan berkurang 180 drajat bener deh :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. naah kan, yuuk sama2 hapalin artinya aku juga belum hafal semua :)

      Delete
  19. satu lagi, bagi laki2 baikx berjama'ah... *smile

    ReplyDelete
    Replies
    1. hmm iya juga ya kalau berjamaah apalagi Imamnya syahdu bacanya pasti enak banget *smile

      Delete

leave ur track so i can visit u back :)