Quote Me Today

Musibah yang kamu rasakan hanya seujung kuku, nikmat yang kamu dapatkan seluas samudra.

2.1.12

LDR (IV)

Masa-masa awal di Kampus adalah masa yang nano-nano. Excited ingin pergi ke Kampus dan bertemu teman-teman baru, merasa sudah menjadi pribadi yang lebih dewasa, bersemangat untuk menerima ilmu baru juga capeknya menghadapi mahasiswa senior dengan aksi perploncoan mereka.

Macam-macam kerepotan itulah yang membuat mereka berdua jarang sekali berkomunikasi, apalagi Ara yang tinggal ngekost di Bandung mengakibatkan ia lebih double ribet daripada Erli

PING!!!
Araaa
Lg apa sih beb jeleekkk

Ara menjawab singkat

Sibuk mbuull, tar dulu yaa

Dan 1 hari lagi terlewati tanpa komunikasi. Kini barulah Erli yang lebih merasakan tidak enaknya LDR itu, hal yang dahulu dirisaukan oleh Ara

Aku ngga balik ke Jakarta dulu ya Yang  

Sudah 2 bulan mereka tidak bertemu dan Ara masih saja belum sempat ke Jakarta, Erli yang sudah sangat rindu masih harus menahan rasa itu, ia –sekali lagi- harus menyimpan semua cerita awal kuliahnya yang ia simpan untuk diceritakan kepada Ara. Ia tidak menjawab BBM Ara dan Ara pun tidak bertanya. Ara benar-benar terhanyut dengan kuliahnya.

“Beb ku yang gembuuull, kamu tahu ngga gila banget tuh senior, hari-hari pertama di kampus kita beneran di bully abis. Yaa memang mereka niatnya baik tapi kita tuh harus capeee banget, pagi-pagi udah disuruh ngumpul terus kita disuruh ke Galeri Seni mengamati satu lukisan apa aja yang kita suka, terus kita disuruh gambar ulang and bikin ulasan tentang gambar itu. Habis itu kita disuruh ke Masjid Salman dengan nada sopan itu para senior bilang “Kalian harus banyak-banyak melakukan perbuatan baik jadi daripada kalian bengong-bengong atau ngobrol ngalor ngidul mendingan kalian sekarang pergi ke Masjid Salman terus kalian beresin dah tuh Masjid, awaass jangan sampe kita lihat ada salah satu dari kalian duduk-duduk selonjoran di sana, kalau sampe kita lihat kalian semmuaa… abis, ngerti?? Berangkaaatt” stress kan Beb” Ara jeda dari ceritanya yang berapi-api
“Iya..”
“Tapi ya begitu saja sih ngga sampai parah, ngga disuruh pakai kostum yang aneh-aneh hehe. Kalau kamu bagaimana??”
“Akuu.. lumayan rempong juga sih tapi untung ada Mas Nadir jadi aku dilindungi deh sama dia, tapi kemaren ada cerita lucu..”
“Eh beb sori sori ada telepon masuk, temen satu kost-an aku, nanti dulu ya mbuul”

Dan malam itu Ara tidak menelpon lagi. Erli pun berhenti meneriakkan kata Kangen lewat BBM, ia mulai lelah

Beb
Km tau ga saat ini aku lg lihat bulan, bentuknya indah bngt, tp kemudian aku lihat poto km, tnyata km lebih indah
:D

Masa??

Erli menjawab garing, tapi Ara tidak menyadari kedataran sikap Erli

Pelangi jg indah yah
Km tau ga knp pelangi itu bentuknya cm setengah lingkaran?

Ngga

Itu krn setengahnya lg ada di bola mata km beb

Erli mengklik tombol senyum, enter

Aku kangen deh mkn rujak brng km, seasem apapun mangganya & sepedes apapun sambelnya, bgitu liat wajah km tiba2 aku lngsng brasa abis mkn gula n minum es jeruk.. <3

Ara

Yes Beb

Km disana kuliah atw berguru ma Sule sih?

Jiaaahhh d kirain mo bales ngrayu
Heheheheh

Erli tidak menjawab, ia tidak tahu kalau malam minggu pasangan korban LDR bisa sehambar ini, ia membayangkan malam minggu yang romantis walaupun cuma komunikasi lewat telpon, tapi entah kenapa saat ini ia bahkan menolak untuk mendengar suara Ara, ilfeel atau hilang feeling, itulah yang dirasakan oleh Erli.

Ia membawa Blackberry nya keluar kamar, duduk ditengah ayah bunda yang sedang menonton Sons of Guns yang diputar di Discovery channel, semenjak Ara keluar kota ayahnya kembali kepada sang bunda, menemani menonton Sons of Guns sambil sesekali berkomentar

“Inikan bohongan bun, bilangnya saja reality show padahal ada scritnya. HBO saja deh” tapi bunda tetep kekeuh dengan acara itu dan ayah pun tidak berani mengganti channel
“Nonton saja di kamar sih yah” Mas Nadir pernah memberikan usul
“Males, sendirian” jawaban kontradiksi yang tidak perlu lagi ditanggapi oleh anak-anaknya

PING!!!
Mbul lagi apa seh

Begitulah Ara terkadang memanggilnya Mbul -kependekan dari Gembul karena Erli doyan ngemil- terkadang memanggilnya Beb atau terkadang Yang

Lagi nonton sama yang lain
Kamu?

Aku baru mau keluar nih
Temen kost-an ngajakin nongkrong di BIP

Udah malem juga

Bentar aja
skalian makan beb 
laper bet nih boleh kan??

Ok

Lingkungan memang membawa perubahan yang besar bagi seseorang, terbukti dengan Ara, walaupun dulu di SMA ia adalah anak basket tapi ia jarang menghabiskan waktu dengan nongkrong bersama teman-temannya, ia lebih suka di rumah bersama mamah, mba Niar, mbok Ratmi atau burung-burung peninggalan papah.. atau menghabiskan waktu dengan Erli dan keluarganya, kini Ara sering nongkrong di café bersama teman-teman barunya

Selama beberapa waktu Erli mafhum akan hal tersebut, disana Ara sendirian dan ia butuh teman, tapi Erli tidak menyangka bahwa selain teman-teman pria Ara pun mulai dekat dengan beberapa wanita

Ayam semar ini enak juga

Haha ati2 jd ky Semar loh Ra :P RT @AraFerNandEZ: Ayam semar ini enak juga

Y g laah, btw d mane neh? RT @miamiam: Haha ati2 jd ky Semar loh Ra :P RT @AraFerNandEZ: Ayam semar ini enak juga

Dihatimuu hehe, eh tar gw k situ yak RT @AraFerNandEZ: Y g laah, btw d mane neh? RT @miamiam Haha ati2 jd ky Semar loh Ra :P RT @AraFerNandEZ: Ayam semar ini enak juga

Siipp RT @miamiam: Dihatimuu hehe, eh tar gw k situ yak RT @AraFerNandEZ: Y g laah, btw d mane neh? RT @miamiam: Haha ati2 jd ky Semar loh Ra :P RT @AraFerNandEZ: Ayam semar ini enak juga

DIHATIMUU?? Apaan itu!! Erli terduduk membacanya, ia yang awalnya hanya ingin menunggu kantuk tiba-tiba tidak ingin ngantuk lagi

“Halo, lek” dan panggilan kesayangan Erli kepada Ara adalah Lek kependekan dari Jelek
“Assalamu’alaikum dong orang mah kalau nelpon”
“Wa’alaikumsalam, kamu dimana?”
“Lagi makan di Ayam Semar, enak loh Yang”
“Sama siapa?” Erli tidak tertarik akan rasa si ayam itu
“Sama temen-temen lah kaya biasa”

“Miamiam itu siapa?” ini kali pertama dalam hubungan mereka Erli cemburu, selama ini ia merasa tidak ada yang perlu dikhawatirkan, Ara bukan tipe pria yang suka flirting sana sini, tapi.. timeline itu membuatnya lumayan panas
“Miamiam?? Emm ooh Mia, temen kampus, satu kelas juga sih. Kenapa?”
“Kenapa?? Ada juga aku yang nanya kenapa kamu sama mia koq RT-RT annya seperti itu”
“Duuh apaan sih Beb, tar dulu deh aku lagi makan niiihh… nanti aku telpon yaaa…udah dulu Assalamu’alaikum”
“Wa’alaikumsalam” walaupun kesal tapi Erli diajarkan untuk selalu menjawab salam

-3060/50000-

No comments:

Post a Comment

leave ur track so i can visit u back :)