Quote Me Today

Dimudahkan memahami agama adalah tanda bahwa Allah ingin kita berubah (menjadi lebih baik).

3.7.12

#Fiksi Dua Jiwa Dua Dunia (Tamat)

“Risa.. Kamu tidak apa-apa Nak?” tanya Bunda suatu hari.
“Maksudnya?” Risa melahap habis makanannya, ia ingin segera kembali ke kamar dan menonton serial lanjutan di salah satu chanel televisi.. Buruaann.. Rini berteriak ditelinganya.

“Bunda sering mendengar kamu berbicara sendiri!”
“Masa sih Bun? Ah ngga koq, mungkin aku sedang terima telepon.” Risa membawa piring bekas makannya dan meletakkan di tempat cuci piring. Mata Bunda masih mengawasi.
“Aku ke atas dulu ya Bun,” setengah berlari ia menuju tangga, Rini yang berdiri di puncak tangga gemas melihatnya.
Kalau aku bisa menyalakan tivi sendiri, aku ngga akan menunggumu. Rini mengomel.
---

“Aku ngga tahu apa yang terjadi dengan Risa Yah, dia.. sering berbicara sendiri.. bukan hanya dikamarnya, tapi juga di dapur, halaman belakang.. Ah pokoknya hampir semua tempat. Dan dia.. menyebut nama Rini.”
“Bunda yakin?”
“Iya Yah, aku sudah memperhatikan hal ini kurang lebih dua bulan. Aku takut sesuatu terjadi kepada Risa.”
“Maksudnya?” Ayah mengecilkan suara tivi, melihat ke mata Bunda yang memancarkan kekhawatiran.
“Dari yang aku amati Risa seperti melihat sosok Rini, berbicara dengan Rini. Mereka.. seperti menghabiskan waktu bersama. Aku juga sudah lama tidak melihat Risa membawa teman-temannya ke rumah. Ia lebih senang mengurung diri dalam kamar. Aku pernah mendengar ia tertawa dan berbicara layaknya ada seseorang bersama dia, dan orang itu.. Rini Yah. Kita harus bagaimana?”

Ayah diam sebentar, lalu berkata, “Ada dua pilihan, kita bawa Risa ke psikiater atau.. ke orang pintar?”

---

“Rini.. maaf aku ngga mau lagi berbicara denganmu, kamu harus pergi.. harus!!”
Rini memandang Risa dengan wajah angker, kenapa??!! Ia berteriak, walau teriakannya hanya dapat didengar oleh Risa.
“Aku ngga mau dianggap sakit jiwa Rin.. tolong mengerti aku.”
Kamu memang ngga pernah menyayangiku. Atau justru kamu senang akan kepergianku? Kamu ngga punya saingan lagi untuk mendapatkan cinta Ayah dan Bunda.
“Rinii kamu berbicara apa siihh.. tentu saja aku menyayangimu.”
Ngga.. kamu bohong!! Rini melayang mendekatinya. Wajah mereka hanya terpisahkan beberapa inchi saja.
“Rin.. tolong.. bukan begitu, aku cuma ngga mau dbilang sakit jiwa,"
Siapa yang bilang begitu? Teman-temanmu? Penjaga perpustakaan? Pelayan Restoran itu? Mereka semua yang pernah melihatmu berbicara sendirian? Aku akan mendatangi mereka!! Rini menatapnya dengan mata berkilat, wajahnya yang cantik berubah menakutkan. Risa menunduk, tidak berani melihat saudara kembarnya yang berubah mengerikan.
"Nilai-nilai mata kuliahku menurun. Aku juga kasihan sama Ayah dan Bunda yang mengkhawatirkanku.. bagaimana kalau kamu kembali menghilang Rin, suatu hari nanti kalau aku merindukan kebersamaan kita, aku akan memanggilmu kembali. Bagaimana? Kamu setuju ya?” Lamat-lamat Risa memberikan penawaran.

Bayangan pucat itu tidak menjawab, lalu tiba-tiba.. 

---

Risa tersadar di ranjang Rumah Sakit, kata Bunda ia sudah pingsan selama dua hari.

"Kamu kenapa Nak?" Ia pun tidak tahu ada apa dengannya, yang ia ingat adalah Rini melesat ke arahnya, menubruk dan menembus tubuhnya, lalu dadanya menjadi sesak dan sekelilingnya menjadi gelap.

~oOo~

40 comments:

  1. rini ke rumah sakit..?
    bukannya risa..?

    ReplyDelete
    Replies
    1. *brb cek postingan* oh iyaa.. duuh salah nama abis mirip sih hihi, waah teliti banget nih, makasih udah di koreksi

      Delete
    2. loh ngapa kamu yang jawab

      Delete
  2. ceritanya rini sosok yang ada dimata resa, yang dianggap semua yang melihat dia berbicara sendiri yah..
    sungguh cerita membuat aku penasaran..
    sukses selalu buat mu sahabatku.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ?????? eeeee... rini dan risa dan kembar tuh, tapi rini udah ga ada tapi rini muncul lagi, iya deh gitu hehe

      doa yang sama untukmu

      Delete
  3. yang ini lebih rasional, tapi lebih suka yang versi awal..

    ReplyDelete
    Replies
    1. versi awal rini baik, disini dia agak jahat.. sepertinya lebih drama kalo rini nya jahat hehe

      Delete
  4. Aduh, belum baca yang sebelumnya :)

    ReplyDelete
  5. merinding ni mba klo baca cerita yg beginian......palagi klo bersambung lagi n endingnya sakit jiwaa...hewdew ngeri...hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga usah disambungin lagi deh begini aja :D

      Delete
  6. bagaimanakah nasib si rini selanjutnya ?
    gemna mbak kok ndak dikasih tahu atau tempe ya
    :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah ga ada selanjutnya, segini aja deh :)

      Delete
  7. kok ceritanya serem ya.... hehehehehe membuat ngeri ya.... merinding bacanya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. berarti saya berhasiilll.. hehe

      Delete
  8. hehehehe ... sukur deh tamat, ada kopi gak ??? #sawan monyet ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang ini warkop, ga ada!!! adanya jus.. mangga, jambu, strawberry, alpukat, seporsi 6 ribu

      Delete
    2. lho, nah ntu bukannya jualan di warkop ... ups :(

      Delete
  9. Bujug dah,,, serem aje badan aye di tubruk ame mpok Nufa :D
    suerrr.. mpok, aye udeh sembuh kok :p

    *keren euy,,, ceritanye* siapa dulu dong... mpok NF *___*

    ReplyDelete
    Replies
    1. ihs sapa juga yang nubruk kamyu, ngarep dweh :P

      *jadi mau ngasih 50ribu*

      Delete
  10. kunjungan gan,bagi - bagi motivasi
    Hal mudah akan terasa sulit jika yg pertama dipikirkan adalah kata SULIT. Yakinlah bahwa kita memiliki kemampuan dan kekuatan.
    ditunggu kunjungan baliknya yaa :)

    ReplyDelete
  11. saya mempertegas pertanyaan mas affan di paling atas itu.
    ini rini yang di rumah sakit koq. setelah dia nabrak badan risa, maka rini terlahir kembali di tubuh risa.
    biarin saya maksa, emang Mbak NF kan paling bisa bikin ending yang demokratis begitu. pembaca diperbolehkan berinterpretasi, iya kan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaah ternyata pak zach imajinasinya tinggi juga, padahal saya ga ada maksud ke situ looh.. itu yang di RS emang bener2 Risa, dalam pikiran saya si Rini abis nabrak lalu menghilang dan pergi untuk selamanya, eeeh ternyata pak zach punya ending yang berbeda, mantaaff... btw kalo endingnya kaya kata pak zach, bisa dibikin lanjutannya nih :D

      Delete
    2. hahaha... boleh, hihi. dasar pengarang!
      kita tunggu bersama lanjutannya.
      inspirasi nih buat saya tentang cara bekerja otak seorang penulis. cakep banget!

      Delete
  12. jd penasaran nasibnya rini
    #smile

    ReplyDelete
  13. kalau aku baca cerpennya orang, aku selalu suka. tapi pas baca cerpen yang aku buat itu kayak lurus2 aja, ga ada klimaksnya. hihi
    Ajarin,Mbaaa! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. boleeehh... wani piroo *kebanyakan nonton iklan

      Delete
  14. keren salut buat tulisan fiksi nya..

    *_*

    btw, link NF sudah saya pasang di JadikanPinter! , bisa di cek :)

    salam persahabatan.

    please visit, i will visit back : JadikanPinter!

    ReplyDelete
    Replies
    1. waah makasih yaa :)

      Delete
    2. hehe.. blog jadikanPinter yang paling update :D

      hehe.. yg sdft buat belajar seo sih..

      Delete
    3. ohh ia, tombol follownya lewat email subscription ajah mbak :)

      Delete
  15. Jadi dirasukin gitu? wrrr...

    ReplyDelete
    Replies
    1. eeeee... kasih tau ga yaa...

      Delete
  16. aku juga kadang tertawa sendiri... aku musti cek ke dokter juga? :D

    cerita fiksi kemarin tentang mangga beracun ada lanjutannya ga?

    ReplyDelete
  17. pasti ada lanjutannya, ditunggu lanjutannya mbak... kurang panjaaaaaaaaaaaaaaaang ceritanya

    ReplyDelete

leave ur track so i can visit u back :)