Quote Me Today

Wahai diri akan dibawa kemana kaki ini nanti? Ke arah onak berduri atau hamparan indah yang menyenangkan hati?

6.7.12

Fabel : Pujian atau cacian bukan untuk melemahkan #Fiksi

Dua puluh menit lagi Ibot sudah harus tampil dalam pertunjukan, tetapi kata-kata Boo tadi terus terngiang di telinganya, dan semakin lama kata-kata itu semakin membuat dadanya sesak. "Lo mainnya yang bagus dong, pertunjukan kemarin ngga banget deh, penonton aja pada kecewa." Boo berkata seperti itu, tadi, satu jam yang lalu, tapi Ibot tidak sempat merespon balik karena Boo sudah keburu pergi. Ngga banget? Maksudnya? Bukannya pertunjukan kemarin sukses? Penonton bertepuk tangan dengan kencang, bahkan banyak dari mereka yang ingin berfoto bersamaku, apanya yang mengecewakan? Tanyanya dalam hati.

"Ibot.. kamu kenapa? Koq tampangnya bete begitu?" Bianca yang pertama mendapati raut wajah Ibot yang murung tersebut, lalu Jenca pun melihat hal itu dan mereka berdua mendekati Ibot.

"Tadi Boo bilang pertunjukanku yang kemarin ngga banget. Benarkah pertunjukanku itu jelek?" Ibot bertanya, tampangnya sangat murung.

"Bagus koq, buktinya penonton bertepuk tangan dengan riuh."

"Hooh.. bagus koq Bot."
Ibot masih terdiam, moodnya sudah kadung drop,
"Udah.. tidak usah terlalu dipikirkan. Pertunjukan yang kau bawa kemarin itu tidak mudah Bot, Boo pun belum tentu bisa melakukannya."
"Iya.. yang penting penonton senang. Kita kan tidak bisa menyenangkan semua pihak, pelatih menilai kita kurang bagus tapi.. kenyataannya? pertunjukan kita sukses, beda kepala beda juga pemikirannya Bot."

"Tapi menurut kalian tampilanku kemarin bagus atau jelek?" Ibot cemberut, kata-kata Bianca dan Jenca belum bisa membuatnya kembali ceria.
"Duuhh.. Iboott,  udah jangan terlalu dipikirkan, anggap aja Boo itu komentator bola, toh para komentatornya memang selalu lebih pintar daripada pemain bolanya kan?” Jenca menambahkan senyuman pada kata-katanya, ia tidak ingin Ibot terlalu lama dalam pikiran-pikiran seperti itu karena akan berpengaruh pada penampilannya nanti.

Bianca menambahkan dengan kata-kata bijak, "Bot, Pujian atau cacian sejatinya dapat membuat kita menjadi lebih baik dan tidak jumawa, pujian atau cacian hanyalah bonus akan suatu hal yang telah kita lakukan, pujian seharusnya tidak menjadikan kita tinggi hati  dan cacian seharusnya menjadikan kita lebih baik karena terkadang kita sering menempatkan diri kita ditempat yang lebih tinggi daripada seharusnya."

Ibot terdiam, merenungi kata-kata itu,

"Pujian atau cacian itu sama ajah, bagai kaleng rombeng yang bunyinya berisik ketika jatuh, hihi"

Kata-kata Jenca itu mau tidak mau membuat Ibot tersenyum... ” Whooosaahhh…" Ibot menarik nafas, sebentar lagi namanya akan dipanggil, dia butuh fokus dan mood yang baik karena hari ini ia akan banyak bersinggungan dengan api. "Baiklah, aku akan menganggap kalau Boo itu hanya iri akan kemampuanku, sebenarnya ia ingin sepertiku tetapi ia belum mampu, jadinya yaa.. begitu deh, kesal sendiri," Ibot tersenyum, rasa tidak enak yang menghimpit dadanya mulai terangkat.

"Naahh gitu doong, harus bangga doong, bukan malah bete.. hihi" Jenca melompat-melompat tanda rasa senangnya.

"Dimana ada yang memuji disitu juga ada yang mencaci, tapi jadikan keduanya sebagai alat untuk membangun diri. Setuju??"

Ibot mengangguk, kata-kata Bianca bagai oase di tengah padang pasir.

"Ibot, sini siap-siap," salah satu pelatih memanggilnya, menunggu dibalik tirai besar berwarna kuning yang sudah mulai kusam.
"Daaaann inilah dia yang kita tunggu-tunggu, Ibot from Afrikaaa..." Penonton bertepuk tangan dengan riuh, suaranya menggemuruh ke setiap sudut tenda sirkus, Jenca dan Bianca melompat ke punggung Ibot, tirai terbuka dan singa itu melangkah ke tengah arena pertunjukan dengan gagah, dua teman simpansenya sudah melompat turun dari punggungnya dan mulai menunjukkan aksi mereka.

~oOo~

55 comments:

  1. hehe... Nay sempet bete! gara2 ada yang ngira gaya tulisan Nay kayak ***** <--nama dirahasiakan :p #halah.
    Ibot aksinye keren euy, apalagi aum-annyaa.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. tulisan ini juga aku buat gara2 ada yang bilang fiksiku garing nay..

      ini nay sapa yaaa??? :D

      Delete
    2. Jiaah... die baca sambil makan kerupuk kali, makenye die bilang begono *puk,,puk..* sabar ye mpok :)

      walah... tega bener udeh lupe ame aye, mentang2 aye pensiun ngblog :p

      Delete
    3. kayanya sih begitu, kelamaan di jemur kali jadi dia garing :)), gpp nay aku santai koq ga pake acara ngasah golok segala :P

      sebenarnya sih udah tau, tapii males ah *ceritanya ngambek

      Delete
    4. Iye, kagak ngasah golok tapi ngasah samurai :p xixixii

      mpok cakep, jangan ngambek dong ntar cakepnye ilang lho klo kebanyakan ngambek :D *ceritanye ngerayu*

      Delete
    5. ga trima rayuan, trimanya donat 1 lusin, hazelnut latte sama tiket bioskop 2 :))

      Delete
    6. hahaha... banyak bener, emang abis makan donat selusin? :p

      Delete
    7. kan makannya rame2 bareng ibot, jenca ama bianca *horor banget yak makan donat bareng singa :P

      Delete
    8. hahhaa...sejak kapan ye singa doyan donat? :P :D

      Delete
    9. Tulisan NAy kayak punya saya ya? hahahhaha...GeER eksponensial..

      Kalau tulisan saya mirip sapa ya..?

      Pujian atau ejekan, anggap sj sebagi motivasi deh, tp kalau ejekan rasanaya kan lbh powerful tuh utk semangati diri..#pengalaman

      Delete
    10. kayak punyaku ya? *khayalan tingkat tinggi
      fufufufu~ ikutan komen deh aku...

      mau diejek yaa syukur, berarti ada orang yang berikan waktunya untuk mencari kejelekan kita :) kalau dipuji yaa jangan terlalu melambung soalnya kalau jatuh sakit ^^

      peace (^_^)/

      Delete
  2. kata2nya penuh motivasi..
    saya pernah belajar bikin fiksi juga dikritik habis..
    tapi ambil positifnya aja...

    itu diatas Naya Harun bukan sih..??

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya pak, itu suatu kewajaran yang mutlak :D

      ga tau, saya juga bingung, saya sih menduganya seperti itu... itu anak emang seneng bikin orang bertanya2 hehe

      Delete
    2. Iye.. aye naya harun paling keren #eaaa.. :D

      Delete
    3. jangan lupa undang kite2 yee di walimahan muuuu *kedip2in mata*

      Delete
    4. InsyaALLAH.. mpok, mohon dananya donggg #lho :p

      Delete
    5. jiaahh.. apa perlu nih dibikinin koin untuk nay :P

      Delete
    6. Boleh juga usul mpok, biar socmed aye diijinin narsis lagi :D uhuiii

      Delete
    7. Nay...

      BARAKALLAHU LAKA WA BARAKA 'ALAIKA WA JAMA'A BAINAKUMA FIKHAIR
      Semoga Allah SWT memberikan berkah kepadamu dan memberikan berkah atasmu serta menyatukan kamu berdua didalam kebaikan... Aamiin..

      *smile

      sy tunggu undanganx dan tiket PP makassar-jakarta heheh..

      Delete
    8. @Nay : wkwkwkwk

      @Akh Wah : Aamiin.. doanya, etapi koq ujung2nya..... aku ga ikutan ya naayy.. bener deh :P

      Delete
  3. sepertinya ini untuk meramaikan GA nya ya.. :D

    sebagai contoh kepada kawan2 yang lain..

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan koq, ini curhat #eh

      Delete
    2. AKWAKWAKWAKwa ngakak, izin nyimak aja dah.. wakwoakfjgaakwojka

      Delete
    3. abis seperti ada perseturuan sengit di antara kedua belah pihak yang saling bergejolak. #_#

      Delete
  4. ibot ternyata seekor singa ya...ha ha , tapi benar kawan di mana ada pujian maka di situ ada cacian, :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ibarat 2 sisi mata uang, ibarat kanan dan kiri, ibarat hitam dan putih, dan ibarat yang lain ya pak hehe

      Delete
  5. tadinya mau muji: "Mba NF mang jagonya daah kalo bikin fiksi fabel", tapi ga jadi ntar dibilang kaleng rombeng sama Jenca :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. muji aja din gpp koq #eh :P

      Delete
  6. Kenapa otak gw odong (oon) banget ya baca tulisan fiksi, udah gw baca berulang2 tapi ga ngerti2 juga nih..

    ada saran ?

    wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. saran untuk dong dong?? hmm apa ya..

      Delete
  7. asalkan kita tegar semua cacian akan menjadi penyemangat
    #smile

    ReplyDelete
  8. suka beud kata2 ini *Pujian atau
    cacian sejatinya dapat membuat
    kita menjadi lebih baik dan
    tidak jumawa, pujian atau
    cacian hanyalah bonus akan
    suatu hal yang telah kita
    lakukan, pujian seharusnya
    tidak menjadikan kita tinggi
    hati dan cacian seharusnya
    menjadikan kita lebih baik
    karena terkadang kita sering
    menempatkan diri kita ditempat
    yang lebih tinggi daripada
    seharusnya.*

    ReplyDelete
    Replies
    1. nyambung ga sama postinganmu yang 'Semoga Tuhan Ngasih Dia Keberkahan" ?

      Delete
  9. dengarkan saja segala sesuatu yang positif positif saja... dan tentunya kita tetap untuk selalu merendahkan diri...
    ternyata topik tulisan kita sedikit mirip... hehehehe salam...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo dengerin yang negatif takutnya mengotori pikiran ya? ah tapi sesekali perlu juga mendengarkan yang negatif untuk dijadikan barometer

      ada lagi yang lebih mirip pak dari ini pak, saya udah copas di komen :D

      Delete
  10. tadi saya sempat mengira ini sebuah band. lalu baca lagi, ada "pertunjukanku", wah, berarti tampil sendiri-sendiri. bisa jadi solois atau balet. lalu... sirkus..? wah, pemain akrobat sirkus.
    begitu di klimaks... gila abis,
    ...singa!
    ya ampuun.. emosi saya membaca dimain-mainin sepuas hati sama penulis nih...
    gila abis. keren dan tak disangka-sangka. asli saya seneng banget bacanya. ntar saya baca lagi malam-malam!

    ReplyDelete
    Replies
    1. satu kata buat pak zach : tertipuuuu #kabur

      Delete
  11. namax jg fiksi, jd isix terserah penulisx.., mau gokil, mau yg tdk masuk akal semua terserah penulisx.., inikan fiksi hhehe...


    btw.., pdhal judulx bagus lho.. *smile

    ReplyDelete
    Replies
    1. isinya menguraikan judulnya kan?

      Delete
  12. fiksinya mengandung banyak maksud...
    seperti:
    "pujian atau cacian setidaknya menjadi kita lebih baik"....jadi motivasi ni

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup, motivasi untuk saya sendiri :)

      Delete
  13. masih ngabur sama ceritanya :((
    tapi mau demo n protes aja !!!
    kenapa cuma simpanse yg diajak manggung, monkey, kok gak ???? jawab !!!!
    #naekin alis mata melotot

    ReplyDelete
    Replies
    1. monkey nya kan kemarin kopdaran hehehhe.. kapan2 kopdaran sama Ibot si singa mao ga #melotot balik

      Delete
    2. boleh, bilang sama ibot, siapin kopi aja gitu, hehehhee :P
      #nutupin mulut

      Delete
  14. nih kayak film binatang macam madagascar... sempat kecewa tapi langsung ingat nf suka fabel :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ya bener juga ya, padahal pas bikin ga inget sama madagascar loh :)

      Delete
  15. yang jelas..jarang yang bisa nulis fiksi..


    salut deh...semuga bisa dikembangkan menjadi lebih baik...nulis buku n terbit jadi best seller...

    ReplyDelete
  16. ya Ampunnn ini tadi Fabel?
    bagus banget kak penyampaian pesannya. :D

    ReplyDelete
  17. Gaya ceritanya sangat berkesan dan penuh makna..
    I like it..
    sukses selalu buatmu wahai wanita sholehah..

    ReplyDelete

leave ur track so i can visit u back :)