Quote Me Today

Wahai diri akan dibawa kemana kaki ini nanti? Ke arah onak berduri atau hamparan indah yang menyenangkan hati?

9.7.12

Pilkada

Beberapa hari lagi, tepatnya tanggal 11 juli 2012 warga Jakarta mengadakan Hajatan Besar yaitu Pemilihan Kepala Daerah, tadi aku buka Situs Resmi KPU Jakarta untuk mengecek apakah namaku terdaftar atau tidak, hal itu aku lakukan karena sampai saat ini aku belum menerima undangan Pilkada, tetapi ketika aku mengecek di situs ternyata namaku terdaftar.
 
 
Apakah aku memilih? Tentu saja, rasanya sayang sekali kalau tidak ikutan memilih. Apalagi (sepertinya) calon(-calon)nya menjanjikan.

Lalu bagaimana kalau calonnya tidak ada yang menjanjikan? Tidak ikut memilih? Seharusnya sih memilih juga, karena kita sudah diamanatkan untuk memilih. Jadi kalau tidak memilih satu pun itu sama saja dengan menyia-nyiakan amanat yang telah diberikan.

Ketika Pemilihan Presiden aku pernah mendengar ada yang mengatakan, "Mendingan ngga usah milih, semuanya sama saja, Golput lebih baik", padahal fi ba'dh al-syarri khiyar yaitu dalam yang buruk pun ada pilihan, begitulah petunjuk Rasulullah agar kita menggunakan hak kita sebagai pemilih.
“Apabila amanat diserahkan kepada orang yang bukan ahlinya, maka tunggulah saat kehancurannya.” (HR. Bukhari) 
Dalam hadits di atas kita diperintahkan untuk memilih yang benar-benar pantas untuk dipilih, benar-benar Ahli, bukan hanya mengatakan ia adalah seorang yang ahli tapi pada kenyataannya ...................... (lanjutkan sendiri *smile).

~oOo~

60 comments:

  1. klo masih bingung ...itung kancing baju aja mba....hihihi ;D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo kancingnya cuma 2?? eh 2 itu siapa ya?? :D

      Delete
    2. kalo gak pake kancing gimana....

      Delete
  2. hemm.. aku baru tahu kalo yang buruk pun ada pilihannya xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. bahkan orang bijak berkata 'pemerintahan yang hianat lebih baik daripada kekacauan'

      Delete
  3. semoga Jakarta memperoleh gubernur terpilih sesuai dengan dambaan rakyat jakarta

    ReplyDelete
  4. Semoga saja semakin baik nantinya, walau saya masih meragukan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin kalau cuma 1x masa jabatan ga cukup ya..

      Delete
  5. bener itu mbak...
    tapi kalau saya pribadi, meskipun kalau memilih tetap saja belum ada yg kena di hati, hehehe... abis, semuanya pada JP (=Janji Palsu) dan janji manis. Baiknya ketika sedang promosi, eh udah kepilih entah kemana janji yg mereka ucapkan -____-"
    that's why i never like politic, peace ^___^v

    ReplyDelete
  6. bener mba, harus dari tindakan bukan hanya ucapan. nabi juga pernah berpsesa jangan memberikan jawbatan kepada orang yag memintanya.

    klo aku bisa milih ga ya? soalnya aku lahir di jakarta tapi tinggl di tangerang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. komnet sendiri bales sendiri :D

      Delete
    2. heheh kasian yang jawab sendiri, belum di jawab ya sama yang punya

      Delete
  7. Aq ga kebagian mba.. sama berarti nasib mba nurul kyk saya..

    ReplyDelete
  8. Meskipun nggak pernah ikutan nyoblos, saya nggak setuju tentang golput. Karena hak 1 orang meilih itu berarti banget. Nggak ikutan milih tapi koq ikutan nyoblos. Jakarta sukses deh, saya dukung calon dari solonya. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sayang ya kalo ga milih, tapi mereka yang ngga milih karena udah skeptis bin pesimis duluan jadi.. golput deh :)

      Delete
  9. tepat sekali haditsnya..
    semoga pimpinan yang dipilih sesuai dengan hadist diatas.
    Diserahkan kepada ahlinya...aamiin..

    ReplyDelete
  10. Saya yg dalam keseharian saya berada di Jakarta, kadang kecewa, kenapa rating tertinggi dari beberapa lembaga ada di salahsatu calon saja. Semoga warga DKI bisa menetapkan pilihan dengan hatinya. Buat Mbak NF, saya nitip coblosin yang paling amanah ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. calon yang mana tuh pak?

      yang amanah itu yang mana? hehe

      Delete
  11. Persoalan Jakarta itu persoalan yang udh sangat kompleks
    menarik melihat siapa yang terpilih dan membuktikan janji-janji yg menurut saya terlalu muluk-muluk itu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kompleks banget, dari yang komplek perumahan sampai komplek permasalahan :D

      emang susah sih, apalagi kalau sudah berbenturan dengan orang yang punya duit banyak yang mikirnya hanya untuk menjadikan jakarta sebagai ladang uang untuk dirinya.. yaa kita liat saja deh :)

      Delete
  12. semoga bangun ga kesiangan besko, jadi bisa ikuta nyoblos, gak gak gak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. pesenin aja ke orang rumah atau siapa gitu, biar besok dibangunin kalau perlu banguninnya bawa air seember, jadikan kalau susah tinggal di siram, gak gak gak *ibu tiri banget yak

      Delete
    2. wew, percuma juga kalee pake disirem, kemaren aja ada blambir, masih gak mempan , wew :p gakgakgakgak >>> anak tiri kena azab

      Delete
  13. Emangnye lu org jakarte, N? Gue ngecek juga, ternyata gue emang kagak kedaptar!

    Pesen gue, N! Pilihlah calon yg gak kampanye, gak pasang baliho, gk pasang atribut, gak bagi2 amplop, dan gak suka jadi pemimpin!

    Inget kata2 Umar bin Khattab; "jgn nyerahin kepemimpinan bagi orang yg memintanya!" ;-)

    happy pilkada...

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoi, i was born on jekardah hehe.. dikau kan bukan orang sini :P

      mang ada hari gini yang ga kampanye? kayanya semua kampanye deh dan semua mau jadi pemimpin dengan dalih 'membuat Jakarta lebih berkumis' :D

      para sahabat memang rata2 ga mau jadi pemimpin, mereka menangis ketika dipilih, mengucap istighfar, takut ga bisa pegang amanah, takut dzalim, dsb.nya, kalo sekarang.. pas kepilih jadi pemimpin (ada yg) malah sorak sorai bergembira, inget kata Alm. Zainudin MZ, beliau bilang pemimpin terpilih baca doanya 'Allahumma laka sumtu' kaya orang abis buka puasa. tapi.. once again, di antara opsi2 terburuk pun ada yang lebih baik

      Delete
  14. Cihuy... berartii, besok Nay libur bersihin kandang..hihii :D

    Pilih sape ye.. *masih itung kancing* #lho :P

    ReplyDelete
  15. jakarta akan memilih ya sob. . .
    siapa ya kira" pemenangnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hmm.. ga tau ya, ga ngikutin beritanya hehe

      Delete
  16. Apabila menghadapi kesulitan dalam memilih salah satu pilihan...
    maka pilihlah yang paling kecil mudharatnya...

    ReplyDelete
  17. beberapa hari yg lalu aku nonton berita, ada salah satu calon gub yang ngomong dia ngk mau kampaye berlebihan trs buang2 uang nding uangnya di bagi ke rakyat yang krg mampu.

    nah loh siapakah itu?? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. sapa tuh Ai.. kasih bocoran doong

      Delete
  18. ternyata nama kita bisa di cek di KPU ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bisa, masukin aja no. ktp :)

      Delete
  19. gimana ya..
    tapi saya bukan orang jakarta..
    hanya mendoakan agar salah satu pasangan calon paporit saya untuk memang di pilkada kali ini.. :D

    inisialnya pelan pelan saja.. :D

    ReplyDelete
  20. harus milih dong.... biar dapat pemimpin yang baik.... semoga digunakan dengan baik ya.... untuk jakarta yang lebih baik.. sayang saya ga bisa milih, kalau bisa pasti ikut milih.. habis kandidatnya keren keren....

    ReplyDelete
    Replies
    1. mudah2an beneran keren ya :D

      Delete
  21. saya coblos loh mba besok,aku milih yang antara nomer 3 atau 5 soalnya visi & track record bisa dibilang bersih + independent :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. *brb ngecek 3 dan 5 itu siapa* hehe

      Delete
  22. Pengen milih tapi masi pake KTP daerah hihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaaa.. ya udah deh kalau gitu liat aja mba hehe

      Delete
  23. pilih HN aja, biar tampaknya akan kalah yang penting beliau pribadi terbaik dari semua calon yang ada, hafizh quran dan imam sholat

    *tapi yah gitu siap2 aja terima HN kalah, karena mbak tahulah dari status fbku :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah tutup fb yo, tar buka lagi deh :)

      Delete
  24. Bagaimana dengan yang ini http://goo.gl/1v679 ??

    ReplyDelete
  25. ya udah sih mbak, 11 - 7 besok yah itu, dikurangin aja 11-7

    *eaaak :p

    ReplyDelete
  26. kalau dalam pemilu termasuk pemilu kada banyak yg ngaku-ngaku ahli tapi setelah ke pilih ternyata ahlinya korup

    ReplyDelete
  27. kalau saya ada di DKI, saya akan pilih si itu tuhh :p

    ReplyDelete
  28. jangan golput kakak..
    kalo misalnya golput ntar ga boleh ngeluhin kota jakarta lagi loh..

    ReplyDelete
  29. Aku mendukung yang bukan berkumis .....


    *siapakah dia? Cluenya, selalu perpakaian sederhana dan itu-itu aja. Haha :D

    ReplyDelete

leave ur track so i can visit u back :)