Quote Me Today

Wahai diri akan dibawa kemana kaki ini nanti? Ke arah onak berduri atau hamparan indah yang menyenangkan hati?

3.11.12

Fabel : Miro dan Bando


jangan percaya dengan poto ini, ini cuma kamuflase,
aslinya kami sering bertengkar,
gigit sana, cakar sini
tapi... setelah itu sih baikan lagi ;;)

MIRO
Namaku Miro, sebenarnya Miro itu panggilan dia padaku, dari yang aku dengar sih dia memanggil itu karena kepalaku miring sedikit. Dan kemiringan itu juga ada asal muasalnya loh, gara-garanya... waktu itu aku sedang tidur di pintu gerbang. Lagi santai-santai begitu eehh tiba-tiba ada orang masuk, tanpa melihat-lihat orang itu membuka pintu, duuh sakitnyaa kepalaku terjepit, aku sampai mengeong kencang. Sakiiitt sekali.

Lalu dia merawatku, mengurut leherku, mengusap-usap aku, bahkan aku dengar dia menangis karena iba. Tapi keesokannya aku sudah enakan kok, walaupun leherku masih sedikit sakit, dan semenjak saat itu... leherku menjadi miring. Dia pun jadi memanggilku Miro, hmm... mungkin kata lain dari miring kali yaa, ah tapi biarlah toh aku senang karena dia sangat baik, tiap hari dia memberiku makanan dan susu. Oh iya, dia juga memandikan aku hampir seminggu sekali. Duh sebenarnya aku tidak suka dimandikan! Brrr... Apa dia tidak tahu kalau kucing tidak suka air? Tapi sepertinya dia tidak peduli, alhasil aku jadi meringkuk kedinginan, huh!

BANDO
Namaku Bando, aku saudaranya si Miro, sama seperti Miro, panggilan Bando pun diberikan oleh dia untuk aku, karena dia pikir aku bandel makanya dia memberikanku nama Bando. Padahal sebenarnya Miro lebih bandel dari aku, cuma karena Miro sedang sakit saja makanya Miro tidak terlalu banyak berulah, yah sudah nasibku deh dipanggil Bando, tidak apa-apa yang penting aku juga disayang. Sering diajak main, dibelai-belai, dan... dimandikan juga. Duuhh paling sebal kalau hari libur, benar kata Miro, dia pasti memandikan kami.

Tapi aku lebih pintar daripada Miro karena acap kali dimandikan, aku selalu diam saja. Tidak seperti Miro yang terus mengeong, berisiikkk sekali. Huh dasar Miro manja!

meringkuk dulu aaah habis dimandikan, dinggiiinnnn

Padahal sebenarnya percuma saja memandikan kami, toh belum kering pun kami sudah keluyuran lagi, main di jalanan, main tanah. Yaa maklumlah kami kan kucing kampung, bukan anggora atau persia atau kucing rumahan lainnya.

MIRO

Selain itu aku juga pernah ngambek loh dengan dia, selama dua hari aku jadi malas makan, setiap dia memanggil aku memalingkan wajah. Sampai-sampai dia sedih dan bingung, dia pikir aku sakit lagi padahal... aku cuma malas saja dengan makanan yang dia berikan, alhasil aku jadi lemas dan maunya hanya tidur saja.


BANDO

Kejadiannya malam, waktu dia sudah tidur, aku dan Miro bermain di jalanan, namun tiba-tiba ada kucing belang yang sangat besar, kucing itu mengganggu kami, aku melawannya tapi karena kucing itu lebih besar, dia lebih mudah melukaiku. Aaaww sakitnyaa ketika giginya yang tajam menggigit tanganku. Dengan terpincang-pincang aku masuk ke rumah. Tidur di teras. Keesokan paginya... dia melihatku lalu dia membalurkan cairan ke tanganku. Duh apa ya? Rasanya panas, tapi nyaman.


Hei lihaat, kami bisa berdiri loohh... Dia sering mengajak kami main tali, tapi kalau kami sudah kotoorr sekali, dia tidak mau bermain dengan kami hihihi.
 

Sudah aah sudah malam, ngantuukk... padahal sepanjang hari kerjaan kami hanya bermain dan tidur :) tapi memang begitukan kami, berbeda dengan manusia yang harus bekerja, bersekolah, dan lain sebagainya. Kami, hewan hanya menjalankan sedikit tugas kami di muka bumi ini, yaitu meramaikan bumi sekaligus memberikan manfaat untuk manusia, eh tapi itu mah tugasnya ayam atau sapi atau ikan ya, bukan kucing :P


Selamat Malam...

16 comments:

  1. duh suka kucing ya?

    sebenarnya saya sendiri suka sih sama kucing kalo bersih begini sayangnya saya alergi :(

    ReplyDelete
  2. Miro bando bento! Kayak nama pemaen bola... Hehehe... Tau dari mana pemaen itu? Puss...

    ReplyDelete
  3. Kasian si Miro, keinjek ampe miring gitu..

    ReplyDelete
  4. Saya suka kucing...
    Sayang sekali istri saya takutnya bukan main
    Jadinya ya nggak bisa miara

    ReplyDelete
  5. jadi teringat dengan kucing saya yang bernama aku-kau, warnanya juga sama kuning dan putih tapi entah sekarang dia ada di mana udah satu kali lebaran belum pulang juga :(

    ReplyDelete
  6. nama kucingnya bagus dan lucu yah, Miro dan bando
    ngomong-ngomong kucing ini punya kamu..? ^_^

    ReplyDelete
  7. Miro! Gimana kl kita bikin demontrasi anti mandi? Mandi emang menakutkan ya ...bando kita cuekin ªĴª ...

    ReplyDelete
  8. Jadi ingat Abu Hurairah... pecinta kucing

    ReplyDelete
  9. kucing, ayam, sapi, bahkan gajah. betapa setianya mereka kepada manusia ya Mbak. bahkan dibunuh untuk ditelan, sapi yang sudah hidup berpuluh tahun pun rela.

    ReplyDelete
  10. pada lucu dan unyu unyu banget si miro dan bando, jadi inget sama kucing ku si Jamrong yang mati karena ada yang ngeracun

    ReplyDelete
  11. kucingnya tucuuuuhhhh >.<

    dulu saya juga punya kucing, namanya dudun, misty, potato, amon, acil, aaah banyaaak pake banget! cuman karena mereka suka pup sembarangan, akhirnya 1 per 1 mereka diantarkan ke pasar ikan sama ibu saya.. *pukpuk mereka*

    ReplyDelete
  12. Si miro agak mirip dengan kucing punya saya dulu, namanya 'odimori' ( karna matanya mirip mata orang jepang) , tp dia udah wafat setahun yg lalu..sedih..
    Tp skarang udah ada gantinya namanya 'Icak', kucing kesayangan ku...

    ReplyDelete
  13. Pingin juga melihara kucing, tapi gak ada tempat dan diomelin ibu :/
    Dulu sempat melihara hamster tapi mati karena gak bisa ngerawatnya :(

    ReplyDelete
  14. jangankan anak kucing
    anakku aja gitu mulu
    berantem akur berantem akur dst dst

    ReplyDelete
  15. sekarang alih profesi jadi dokter hewan kah?

    ReplyDelete
  16. Namanya unik dan lucu, Bando itu bahasa mana kok disamain artinya sama bandel ?

    ReplyDelete

leave ur track so i can visit u back :)