Quote Me Today

Barang siapa yang tidak mensyukuri yang sedikit.

Maka ia tidak akan mampu mensyukuri yang banyak.

(H.R. Ahmad)


5.9.12

Bang Bing Bung Yookk Kita Nabung

Bang bing bung yookk kita nabung
Tang ting tung hey jangan dihitung
Tahu tahu kita nanti dapat untung

Pernah dengar lagu itu? Lagu jaman dulu banget, siapa penyanyinya saja saya tidak tahu hehe. Tiba-tiba saya ingat lagu itu gara-gara ada yang bertanya saya punya tabungan atau tidak? Jujur kalau tabungan uang saya ... eeeeee ... tidak punya :D, habisnya saya boros sih, tidak bisa lihat duit nganggur, kayanya sayang saja gitu kalau tidak gesek itu kartu ATM :P

Dan lagi menurut saya lagu di atas tidak sepenuhnya benar, dapat untung? Perasaan uang yang saya tabung di Bank tidak pernah bertambah karena diberikan untung oleh Bank, biaya administrasinya saja lebih besar daripada bunganya, plus bunga Bank itukan masuknya Riba, jadi ... dapat untung darimana? Kecuali menang undian Bank tuuh baru deh dapat untung hehe.

Tapi kalau begitu kapan punya tabungannya? Kalau saya sih lebih prefer ikutan TRM (Tabungan Rencana Mandiri). Datang ke Banknya langsung dan bilang ke Customer Servicenya kalau saya mau buka TRM, prosesnya sebentar, cuma isi formulir, bla bla bla, selesai deh. Tiap bulan uang kita di Bank dipotong secara otomatis oleh Bank tersebut. Saya pernah ikut yang tiga tahun dengan premi tiap bulan sebesar Dua ratus ribu rupiah, lumayaaan tiga tahun kemudian saya dapat Tujuh juta dua ratus ribu rupiah. Sebenarnya boleh sih kalau jangka waktu penyimpanannya cuma satu tahun atau dua tahun, tetapi saya memilih tiga tahun karena ada asuransinya, yaitu kalau belum sampai tiga tahun tapi terjadi sesuatu dengan saya -sebagai si penabung- maka Bank akan menggenapkan tabungan saya menjadi tiga tahun, jadi ahli waris tetap menerima TRM dengan jumlah sebesar Tujuh juta dua ratus ribu. Asikkan?

Atau, selain TRM saya juga memilih membeli Dinar Emas dan Logam Mulia. Kalau yang ini sih gara-gara saya baca bukunya Pak Endy kurniawan yang berjudul Think Dinar 


pernah saya ulas di sini


Sudah setahun lebih saya beli Dinar, dan tadi ketika ngecek @salma_dinar harganya sudah naik sekitar Tiga ratus ribu, wiihh lumayaaannn. Mungkin lebih lumayan lagi kalau dijadikan obligasi atau saham kali ya? Tapi saya belum tertarik dan lebih memilih yang konvensional hehe. Dan enaknya lagi emas itukan sifatnya liquid, bisa dicairkan kapan saja. Di daerah pelosok pun kita bisa tukar dengan uang cash bukan?

Jadi intinya buat man teman yang belum punya tabungan, ayooo bang bing bung kita nabuunggg, bentuknya ya terserah, bisa dengan : nabung biasa, TRM, tabungan emas, di convert ke Dinar, dirham, logam mulia, obligasi, saham sampai ke investasi tanah yang sebulannya Tiga ratus lima puluh ribu rupiah, eh masih ada tidak ya program itu? Entahlah :P

Salam Bang Bing Bung

27 comments:

  1. kalau nabung di bank..ada syarat jumlah saldo minimal yang harus dipatuhi kalau tidak mau kena biaya administrasi.., kalau sudah terpenuhi, maka tentunya tabungan tersebut akan mendapatkan bungan sesuai aturan bank yang berlaku,
    tapi saya tertarik dengan Think Dinar..sepertinya lebih halal dan tidak terganggu oleh fluktuasi moneter :)

    ReplyDelete
  2. apa yang Mbak tulis, persis dengan saya lakukan sekarang.
    TRM anak-anak saya yang 5 tahun, jatuh tempo pas Arien daftar masuk SMP kemaren. Jadi ringan banget ngebiayain masuk sekolahnya. lalu saya udah perpanjang lagi nih TRM Arien buat 3 tahun ke depan, dan Agree buat 4 tahun ke depan (pas dia lulus SD Insya Allah)

    LM? Alhamdulillah, saya udah punya beberapa yang 10g, hasil konversi tabungan. ke depan, Insya Allah rencana mau saya hadiahkan buat anak-anak saya saat mereka menikah. hehe..

    ReplyDelete
  3. saya jg belum punya tabungan.... wkwkwkwwk #gubrak

    ReplyDelete
  4. kalo saya masih berpikir 100x gan untuk nabung soalnya remaja"ni pasti kemauannya banyak#smile , ,mungkin nabung dirumah saja

    ReplyDelete
  5. Salam kenal :)

    Iya sekarang setelah tahu, aku juga lebih nyaman nabung dinar.

    ReplyDelete
  6. hehe cang cing cung, kenapa saya nggak pernah denger lagu itu

    ReplyDelete
  7. Itu Tabungan Rencana Mandiri potong berapa biaya?
    Jadi sistemnya, TRM menyimpan uang kita dan kita tidak bisa mengambil uang itu dengan alasan apapun sampai waktu yang ditentukan gitu ya Fa?

    Wah boleh coba ah. Tapi biaya registrasinya mahal gak ya? Hehe ..

    ReplyDelete
  8. lagu sesat tuh...
    aku punya rekening yang atmnya ilang jadi aman tuh ga pernah terusik sampe waktu lama. pas ada waktu urus atm bukannya untung malah ilang separo katanya kepotong administrasi tiap bulan...

    lagian lagu itu ga cocok buat ibue cit yang baik hati tidak sombong dan gemar belanja...

    ReplyDelete
  9. dinar itu seberapanya dirham ya mbak ?
    soalnya pengen coba yang dirham dulu baru ke dinar

    ReplyDelete
  10. Sebenarnya menabung emas batangan lah yang lebih menguntunkan. Harganya cenderung naik terus. Tapi memang betul budaya nabung harus digalakan, menabung tidak harus besar, dikit sedikit lama-lama menjadi bukit.

    ReplyDelete
  11. aku punya bank syariah mandiri dan muamalat

    aku tertarik menabung dinar

    ReplyDelete
  12. Nay tauuu siape nyang nyanyii, eyang titik puspa, geovani ame saskia *prok...prok...* jawaban aye betuullll :D

    klo aye lebih banyak nabung di wc..:p LOL hahahhahaha

    ReplyDelete
  13. bukunya baguussss bangeeeeet *two thumbs up...

    btw ikut giveaway yg saya adain yuk mba :)
    http://monilando.blogspot.com/2012/09/monilandos-first-giveaway-reviving.html

    ReplyDelete
  14. waw..... begitukah... tapi dinar bukannya kena zakat y @@ kan termasuk emas juga.

    ReplyDelete
  15. Xixixi... bener sob, kalo nabung konvensional di bank nilai uang kita pun akan semakin menurun karena nilai inflasi yang besar.

    Setuju sekali dengan cara nabung TRM, semoga bisa terrealisasi tahun depan hehehe...

    ReplyDelete
  16. Alhamdulillah dengan nabung saya jadi bisa keliling Indonesia, dan juga bisa bersilaturahim dengan banyak admint blogger, alhamdulillah >.< dan bahkan saya sampe bisa dapat kuliah gratis!!! dan juga dapat Istri! *sampe menikah baru2 inih!

    afwan kalo Gaze :D

    saya masukin my blogwaling di http://www.kaze-kate.net/p/my-blogwalking.html :)

    ReplyDelete
  17. financial planning alias investasi itu tidak ada yang baik,yang baik adalah cara mengatur'a itu semua > mungkin kalimat tersebut adalah kalimat yang saya paling ingat belum lama ini,ketika dinasihatkan oleh BOS sebelum Resign untuk masalah kuliah

    ReplyDelete
  18. saya udah buka buku tabungan, di bank konvensional sih.. tapi duitnya terus terkuras oleh pajak.. :D

    ReplyDelete
  19. Bang bing bung nabung. Saat ini tabunganku sudah ludes aku ambil semua. Hehe, soalnya tak buat modal dulu. Nanti kalau dah jalan, nabung lagi deh

    ReplyDelete
  20. /Mmm..
    jadi kepengen dech ikut nabung ke dinar..

    ReplyDelete
  21. wahs aya juga pake tabungan rencana mandiri... keren banget tuh.. jadi nabungnya rutin.. investasi emas juga menguntungkan loh

    ReplyDelete
  22. Sepertinya menabung emas dan perak itu memang cara berinvestasi yang tidak pernah rugi ya kak, karena harga emas perak selalu berbanding lurus dengan inflasi ya :)

    ReplyDelete
  23. Wah, kalo gue nabung nitip ortu mbak. Males buka rekening sendiri. Hehehe.

    ReplyDelete
  24. kalo saya lebih tertarik dengan emas mbaku ^^
    alhamdulillah sudah berjalan lama


    salam bang bing bung ^^

    ReplyDelete

leave ur track so i can visit u back :)